Sorotan Pustaka | Oktober-November 2016

Katalog “Seni dan Politik Posisi”

Oleh: Sukma & Lisistrata

Di tengah meluasnya rezim pergeseran batas yang telah menguatkan ilusi adanya warga dunia, baik melalui sarana wisata, ekonomi dan budaya, sekali lagi kita dihadapkan pada soal identitas, posisi diri di tengah konstelasi global. Posisi diri yang dimaksud di sini ialah diri yang kolektif. Diri yang selalu menjadi bagian dari. Baik kesatuan kultural, sejarah atau apapun yang sifatnya tidak terberi.

Dalam konteks nasional, kesenian tidak lepas dari proyek bersama pengentalan keindonesiaan. Dalam waktu yang bersamaan, proyek pengentalan identitas dalam cakupan regional juga berlangsung dari waktu ke waktu. Usaha ini bisa terlihat dari model kolaborasi yang dilakukan antar negara Asia, Asia Tenggara atau bahkan dalam lingkup nusantara bahkan propinsi.

Sorotan Pustaka kali ini menyajikan kumpulan katalog pameran seni rupa yang mengangkat spirit tersebut. Spirit kolaborasi antar wilayah dalam cakupan yang beragam, dengan identitas yang jamak, namun bisa dilihat sebagai bagian dari proyek pengentalan identitas. Soal identitas ini tentu menjadi persoalan yang politis ketika kita tempatkan dalam konteks global, yang sarat dengan nuansa geopolitik, bahwa terdapat negara yang lebih kuat, sementara di sisi lain, terdapat yang subordinat. Ada sejarah panjang yang menempatkan perihal geografis, menjadi persoalan yang politis. Agar tidak terburu-buru menyebutnya sebagai upaya dekolonisasi, kita bisa menundanya dengan tanya; sejauh apa upaya-upaya yang ditempuh oleh masyarakat seni ini mampu melampaui dikotomi antara yang lokal dan internasional? Beberapa koleksi yang sudah di seleksi terkait dengan tema ini sempat kami tampilkan di Pojok Katalog dalam acara Buku Andalan, Kedai Kebun Forum, 8-24 September 2016. Kali ini beberapa koleksi ‘andalannya’ kami hadirkan kembali dalam bentuk ringkasan singkatnya, untuk menunjukkan bahwa proyek politik identitas dalam dinamika seni rupa menjadi perjalanannya sendiri yang penting untuk kita catat, baik dalam rangka melanjutkan atau sekadar menangkap spiritnya.  

art-in-southeast-asia-resize1.Katalog “Art in Southeast Asia 1997: Glimpses into the Future”

“Art in Southeast Asia 1997: Glimpses into the Future,” merupakan sebuah pameran yang diselenggarakan bersama antara Museum of Contemporary Art, Tokyo, Hiroshima City Museum of Contemporary Art and Japan Foundation Asia Center. Menampilkan kurang lebih 80 karya seniman dari Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand, dan menyoroti keragaman seni di Asia Tenggara saat ini

Dalam pameran ini perwakilan dari penyelenggara melakukan kunjungan ke lima negara yang terlibat dan melakukan wawancara kepada sedikitnya 100 seniman serta berdialog dengan kurator dan kritikus seni lokal untuk mencari gambaran tentang situasi seni rupa di negara-negara tersebut, hingga kemudian terpilihlah 17 seniman dan kelompok seni. Seniman-seniman yang terpilih kemudian dibagi menjadi tiga kelompok kategori menurut subyek-subyek utama dalam konten karya mereka. Ketiga kategori tersebut diyakini dapat memberikan panduan untuk melihat gambaran masalah yang dihadapi seniman-seniman Asia Tenggara saat ini dan memahami bagaimana mereka mengkonstruksi bentuk ekspresi mereka dalam karya.

changing-states_resize2. Katalog “Changing States-Contemporary Art and Ideas in an Era of Globalisation”

Diterbitkan dalam rangka memperingati ulang tahun kesepuluh Institute of International Visual Arts (inIVA), menampilkan lebih dari 100 karya seniman dan penulis, antologi ini memang lebih dari katalog, karena upayanya dalam memetakan perubahan lansekap seni dan budaya kontemporer selama satu dekade terakhir dalam konteks ekonomi global dan politik lokal. Terdiri dari berbagai macam ulasan, deskripsi dan esai dari karya-karya seniman dari seluruh dunia yang terlibat dalam proyek-proyek bersama inIVA, baik proyek pameran, penerbitan, multimedia, pendidikan, penelitian, diskusi dan lain sebagainya.

Disusun berdasarkan sepuluh tema bagian, Metropolis, Site, Nation, Performance, Global, Identity, Translation, Making, Archive dan Modern, didalamnya terdapat esai, katalog dan publikasi, reproduksi karya seni, dokumentasi dan berbagai bentuk arsip lainnya.

sumatra-biennale_resize3. Katalog “Sumatra Biennale 2012: Self Discovering”

Merupakan katalog pameran seni rupa Biennale Sumatra tahun 2012 yang diadakan di Sumatera Barat. Seperti katalog pada umumnya, katalog ini juga memuat dokumentasi karya dan biografi seniman yang terlibat serta teks pengantar kuratorial. “Sumatra Biennale 2012: Self Discovering,” adalah pameran seni rupa dua tahunan pertama yang mempresentasikan karya-karya seniman Aceh hingga Lampung. Diikuti oleh 30 seniman dan satu kelompok seni, dikuratori oleh Kuss Indarto yang saat itu merupakan Kurator Galeri Nasional Indonesia, Sumatra Biennale mengambil tema Self Discovering. Tema tersebut diambil demi upaya membangun ruang bersama untuk menilik dan membicarakan lebih lanjut ihwal akar imajinasi dan identitas ke-Indonesia-an. Tema kuratorial tersebut diharapkan mampu mengajak para seniman yang terlibat untuk melakukan pembacaan, pemetaan, penyikapan, dan pelontaran komitmen personal melalui bahasa visual yang merupakan perangkat utama perupa. Di sini soal identitas ditekankan sekali lagi, untuk digali dan jika perlu dibentuk.  

modernisme-asia_resize4. Katalog “Modernisme Asia: Perkembangannya yang Beragam di Indonesia, Filipina, dan Thailand”

Merupakan katalog yang diterbitkan dalam rangka pameran seni rupa “Asian Modernism” yang melibatkan serta diselenggarakan di tiga Negara yaitu Filipina, Thailand dan Indonesia. Katalog ini berisi dokumentasi 139 karya terpilih dari ketiga negara yang dipamerkan di Gedung Pameran Seni Rupa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta pada 21 Juni hingga 7 Juli 1996.

Pameran Asian Modernism diadakan dengan maksud memperlihatkan bagaimana modernisme yang selama ini dipercaya hadir dari barat, berkembang di Asia. Yang menjadi titik tekan disini ialah dinamika modernisme yang terjadi di Indonesia, Filipina dan Thailand, untuk menunjukkan coraknya dan ragam perkembangan modernisme di beberapa bangsa yang berbeda. Kaitan antara seni rupa modern di Asia ditekankan dengan modernisme, yang menunjukkan bahwa dalam dinamikanya, seni rupa di Asia tidak hanya terkait dengan modernitas, namun juga modernisme. Para kurator yang melakukan pengkajian pada perkembangan seni rupa dengan awal modernisasi di Asia pada Abad ke 18/19 (melalui karya-karya Raden saleh, Juan Luna, Hidalgi dan Lozano) menemukan bahwa modernisme di Asia muncul akibat perkembangannya sendiri dan bukan semata karena pengaruh modernisme Barat. Dekonstruksi atas modernisme dalam konteks Asia menunjukkan bahwa di Asia terdapat dimensi berbeda dalam perkembangan modernisme. Di titik inilah, pameran ini menebalkan spiritnya, bahwa modernisme di Asia berbeda dengan modernisme Eropa-Amerika.

idealokal-seni-rupa_resize5. Katalog “Pameran Seni Rupa Nusantara II: Idealokal Seni Rupa Nusantara”

Merupakan katalog untuk “Pameran Seni Rupa Nusantara II: Idealokal Seni Rupa Nusantara,” sebuah pameran lanjutan dari “Pameran Seni Rupa Nusantara I” yang diadakan tahun 2001. Pameran ini diprakarsai Galeri Nasional Indonesia dan Bagian Proyek Wisma Seni Nasional, menjadi ajang pertemuan, tatap muka serta silih asah bagi para perupa dari seluruh pelosok negeri.

Dikutip dari pengantar kuratorial yang ditulis oleh Mamanoor, Pameran Seni Rupa Nusantara II masih terfokus kepada citra dan pencitraan azas kepulauan (bukan kewilayahan atau provinsi sebagai mana dipahami selama ini). Kendati kemodernan seni rupa selalu identik dengan fokus perhatian ke wilayah perkotaan (umumnya lingkungan urban) yang berada di suatu provinsi, tetapi citra dan pencitraan ini bisa diperluas dengan wilayah kepulauan sebagaimana termaktub dalam pemahaman istilah Nusantara. Hal ini dipikirkan sebagai upaya untuk membongkar citra birokrasi kekuasaan yang telah mengkooptasi pencitran (adanya sentralisasi, relasi pusat dan daerah, dsb) yang selama ini turut melanda dunia seni rupa Indonesia. Oleh sebab itu, tak pelak apabila karya-karya yang terpilih tidak diartikan untuk mewakili kota, provinsi, atau wilayah tertentu di sebuah pulau di nusantara dengan latar sosial-budaya dan mengungkapkan idealokal sub-kultur yang diusungnya.

malaya-and-indonesia_resize6. Buku “Revisiting Malaya 2.0 International Conference – Malaya and Indonesia: Links and Fractures In Political and Historical Thought”

Buku ini diterbitkan sebagai pelengkap kegiatan “Revisiting Malaya 2.0 International Conference – Malaya and Indonesia: Links and Fractures In Political and Historical Thought,” berisi panduan dan informasi, serta esei dari setiap pembicara konferensi.

Konferensi ini berlangsung selama dua hari dan terdiri atas empat panel: (1) Identitas Melayu dan Kemelayuan di Nusantara, (2) Literatur dan Kebudayaan Melayu, (3) Perjuangan-perjuangan ideologis, (4) Pergerakan rakyat dalam membuat konstitusi; di mana masing-masing panel berusaha menunjukkan pemikiran politik dan kultural pada periode sejarah yang berbeda. Konferensi Revisiting Malaya ke dua ini diharapkan mampu menjadi pengingat hubungan-hubungan historis antara Malaya dan Indonesia lewat bentuk pandangan spasial yang berbeda. Baik di masa lalu maupun masa kini, Singapura, Malaysia, dan Indonesia. Komunitas imajiner yang diproyeksikan dalam istilah Melayu Raya, Indonesia Raya, atau Maphilindo memperlihatkan inklusivitas dan ekslusivitas batas-batas geografis di dunia Nusantara, di mana identitas bersama dari “Melayu” Malay atau Kemelayuan selanjutnya diwujudkan di dalam wacana yang relevan.

katalog concept context contestation7. Katalog “Concept Context Contestation: Art and The Collective in Southeast Asia”

Merupakan katalog pameran seni rupa yang diinisiasi dan diselenggarakan oleh Exhibition Department, Bangkok Art and Culture Centre. Katalog ini berisi tulisan lepas dari ketiga kurator pameran, sejarawan seni, seniman dan lain-lain serta arsip dan dokumentasi karya dari seniman yang terlibat pameran. Pameran “Concept Context Contestation” dikuratori oleh tiga kurator pilihan dari Asia Tenggara (Singapura, Indonesia dan Thailand), pameran ini berusaha memberi stimulasi visual untuk masyarakat luas, selain juga menawarkan wawasan sejarah seni ke dalam budaya kekinian kita. Melalui karya-karya seniman dari Thailand, Indonesia, Filipina, Vietnam, Malaysia, Singapura, Myanmar, dan Kamboja, pameran ini berusaha memetakan seni kontemporer dalam suatu kawasan, berakar pada pemikiran konseptual lokal untuk sebagai sarana membentuk ide-ide tentang dan untuk kolektif itu sendiri. Dengan memamerkan hampir 50 karya dari kurang lebih 40 seniman, pameran ini berusaha menunjukkan gagasan bahwa pendekatan konseptual yang digunakan dalam seni kontemporer Asia Tenggara belum tentu diimpor melainkan bersumber dari kebudayaan kita sendiri.