Batas yang Tidak Ada

Presentasi Penelitian “Gazing at The Other: Orientalism, Dance Bodies and Myth about the Exotic Self”

Penulis: Annisa Rachmatika (Peserta Magang IVAA dan Lokakarya Penulisan & Pengarsipan Seni Rupa)

“Selama ini kalo ngomongin sejarah tari modern atau kontemporer, selalu dipisahkan. Ini Barat ini Timur. Saya bilang enggak! Ini dua-duanya berkaitan! Barat dan Timur sebenernya tidak benar-benar berbatas, mereka itu saling berhubungan”

Tuturannya dengan nada bicara yang meninggi disertai gerakan tangan yang menegaskan, telah menunjukkan kegelisahan Helly Minarti dalam wacana sejarah tari modern. Dalam proses penelitiannya yang sedang berlangsung tersebut, Helly menemukan pola yang mengekalkan batas pemisah antara dunia Barat dan Timur. Temuan ini yang kemudian ditiliknya lebih dalam, hingga menemukan premis bahwa tembok pemisah dunia Barat dan Timur sebenarnya tidak ada.   

Pada diskusi di Cemeti Institute For Art and Society tanggal 18 Juli 2017, Helly menyampaikan bahwa tatapan (gaze) kepada liyan, dalam hal ini tatapan bangsa penjajah terhadap kaum terjajah (Indonesia), menjadi peristiwa yang perlu tercatat pada sejarah tari modern. Lebih detailnya, peristiwa tersebut memiliki andil dalam membentuk estetika tari di Indonesia, dan dunia sekarang ini. Seperti datanya pada kasus Tari Kecak di Bali yang mulanya tidak bernarasi, menjadi bernarasi (bercerita) akibat konsep kolonialisme yang menempatkan Bali sebagai wilayah turistik.        

Estetika tari tersebut menjadi reaksi dari tatapan. Reaksi lainnya nampak pula dalam karya Ruth St. Danis, sebagai orang penting yang tercatat dalam sejarah tari modern dunia. Ruth St. Danis menarikan tarian yang terinspirasi dari Srimpi. Helly menegaskan bahwa yang ditarikan Ruth St. Danis adalah ekspresi diri atas tatapan setelah menyaksikan Srimpi ketika berpergian di Yogyakarta.         

Selain itu, ketika penjajahan kaum Barat mencapai puncaknya di tahun 1889, muncul kegandrungan pada “eksotisisme” sebagai reaksi tatapan di kawasan Eropa. Helly menemukan data bahwa pertunjukkan yang menggunakan kata “eksotis” dalam judul dan menampilkan penari beratribut tari-tarian Jawa seperti, Topeng Cirebon dan lain sebagainya ketika pentas, selalu menarik banyak penonton. Kemudian pertunjukkan empat penari asal Wonogiri (Indonesia) di Universal Exibition Paris, tahun 1889, yang mengispirasi beberapa pelukis dalam berkarya.

Peristiwa yang ditampilkan Helly sebagai data ini menunjukkan bahwa dunia khususnya dalam kesenian tidak benar-benar terpisah, menjadi Barat dan Timur. Pertukaran ide sebagai cikal kemunculan produk. Terjadi peristiwa saling tatap baik pada diri maupun Liyan.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Juli-Agustus 2017.