Metafora #4 “Weruh, Wanuh, Wengkuh ing Kria”

Oleh: M. Hanif Arikhoh (Kawan Magang IVAA)

Metafora merupakan pameran seni kriya tahunan dari jurusan Kriya ISI Surakarta. Metafora edisi ke 4 ini bertema “Weruh, Wanuh, Wengkuh ing Kria”. Diambil dari kosa kata bahasa Jawa yang berarti mengetahui atau melihat, mengakrabi, dan menjiwai dalam bekeria. Tema ini, mengutip dari katalog pameran, dimaksudkan untuk merangkum narasi praktek kesenimanan kriya secara utuh dan mendalam. Kriya sebagai seni yang masih mengutamakan sentuhan langsung antara tubuh dengan mediumnya, memang menuntut relasi khusus antara seniman dengan tekniknya, yang pada tahap lebih lanjut bisa dimaknai sebagai pilihan-pilihan politis.

Melalui spirit ini, Metafora #4 memberanikan diri untuk unjuk gigi dengan mendatangkan partisipan dari pihak dosen dan mahasiswa, meskipun tidak sejurusan namun pihak panitia masih membuka kesempatan bagi mereka yang mempunyai keahlian dan keterampilan di bidang itu. Pameran yang diinisiasi oleh Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) Seni Kriya Fakultas Seni Rupa dan Desain ISI Surakarta ini berlangsung selama 3 hari dari tanggal 3 – 5 Mei 2018, bertempat di Museum Keris Solo. Kurator membagi dua kategori utama wujud presentasi karya dalam pameran ini. Pertama yang tergolong kekaryaan media dwimatra (kain, kertas, kulit). Kedua adalah kekaryaan bersifat trimatra (topeng, panil, benda hias, keramik). Selama pameran berlangsung panitia memberi suguhan beberapa kegiatan seperti Workshop Batuk Bandana, Workhsop Keramik, Workshop Transfer Paper, Workshop Nempa Keris, Workshop Pyrography, Workshop Key Chain, Bedah Karya, dan Mural. Museum Keris Solo yang telah diresmikan Presiden Joko Widodo beberapa bulan lalu kini mulai dipadati dengan kegiatan kesenian yang mulai ramai, dari kegiatan masyarakat hingga instansi kampus.

Pameran yang dibuka oleh Rektorat kampus, Dinas Pariwisata, dan Soegeng Toekio ini menghadirkan lebih dari 70 karya dari berbagai instansi kampus undangan. Mereka berasal dari Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Malang, dan Bali namun panitia tetap membuka siapapun bagi yang ingin mengikuti. Spirit ini tetap dibawa dengan kesadaran bahwa pameran bagi penggiat seni adalah kebutuhan yang wajib, dan arena bagi pertanggungjawaban karya seninya. Karya-karya dalam pameran ini menunjukkan berbagai macam teknik dalam kriya, seniman-seniman yang aktif merespon bagaimana perkembangan di era sekarang, yang bahkan tidak terbatas hanya pada teknik, tetapi juga wacana. Dengan hadirnya delegasi dari beberapa kampus ISI Yogyakarta, ISBI Bandung, Universitas Brawijaya Malang, ISI Padang Panjang, IKJ Jakarta, UNS Solo, UNY Yogyakarta, ASDI Surakarta, dan ISI Denpasar semakin merekatkan relasi sosial antara perupa muda dan jejaringnya.

Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Mei-Juni 2018.