Tag Archives: #sorotandokumentasi

Batas yang Tidak Ada

Presentasi Penelitian “Gazing at The Other: Orientalism, Dance Bodies and Myth about the Exotic Self”

Penulis: Annisa Rachmatika (Peserta Magang IVAA dan Lokakarya Penulisan & Pengarsipan Seni Rupa)

“Selama ini kalo ngomongin sejarah tari modern atau kontemporer, selalu dipisahkan. Ini Barat ini Timur. Saya bilang enggak! Ini dua-duanya berkaitan! Barat dan Timur sebenernya tidak benar-benar berbatas, mereka itu saling berhubungan”

Tuturannya dengan nada bicara yang meninggi disertai gerakan tangan yang menegaskan, telah menunjukkan kegelisahan Helly Minarti dalam wacana sejarah tari modern. Dalam proses penelitiannya yang sedang berlangsung tersebut, Helly menemukan pola yang mengekalkan batas pemisah antara dunia Barat dan Timur. Temuan ini yang kemudian ditiliknya lebih dalam, hingga menemukan premis bahwa tembok pemisah dunia Barat dan Timur sebenarnya tidak ada.   

Pada diskusi di Cemeti Institute For Art and Society tanggal 18 Juli 2017, Helly menyampaikan bahwa tatapan (gaze) kepada liyan, dalam hal ini tatapan bangsa penjajah terhadap kaum terjajah (Indonesia), menjadi peristiwa yang perlu tercatat pada sejarah tari modern. Lebih detailnya, peristiwa tersebut memiliki andil dalam membentuk estetika tari di Indonesia, dan dunia sekarang ini. Seperti datanya pada kasus Tari Kecak di Bali yang mulanya tidak bernarasi, menjadi bernarasi (bercerita) akibat konsep kolonialisme yang menempatkan Bali sebagai wilayah turistik.        

Estetika tari tersebut menjadi reaksi dari tatapan. Reaksi lainnya nampak pula dalam karya Ruth St. Danis, sebagai orang penting yang tercatat dalam sejarah tari modern dunia. Ruth St. Danis menarikan tarian yang terinspirasi dari Srimpi. Helly menegaskan bahwa yang ditarikan Ruth St. Danis adalah ekspresi diri atas tatapan setelah menyaksikan Srimpi ketika berpergian di Yogyakarta.         

Selain itu, ketika penjajahan kaum Barat mencapai puncaknya di tahun 1889, muncul kegandrungan pada “eksotisisme” sebagai reaksi tatapan di kawasan Eropa. Helly menemukan data bahwa pertunjukkan yang menggunakan kata “eksotis” dalam judul dan menampilkan penari beratribut tari-tarian Jawa seperti, Topeng Cirebon dan lain sebagainya ketika pentas, selalu menarik banyak penonton. Kemudian pertunjukkan empat penari asal Wonogiri (Indonesia) di Universal Exibition Paris, tahun 1889, yang mengispirasi beberapa pelukis dalam berkarya.

Peristiwa yang ditampilkan Helly sebagai data ini menunjukkan bahwa dunia khususnya dalam kesenian tidak benar-benar terpisah, menjadi Barat dan Timur. Pertukaran ide sebagai cikal kemunculan produk. Terjadi peristiwa saling tatap baik pada diri maupun Liyan.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Juli-Agustus 2017.

Pekan Seni Grafis Yogyakarta

Penulis: Dwi Rachmanto

Saat itu (18/7) Yogyakarta diguyur hujan lebat menjelang malam pembukaan Pekan Seni Grafis Yogyakarta (PSGY). PSGY merupakan pameran karya seni grafis yang digagas oleh Studio Grafis Minggiran yang bekerjasama dengan Dinas Kebudayaan DIY. Pembukaannya dimulai pukul 19.00 WIB di ruang pamer Jogja National Museum, pamerannya sendiri berlangsung 18 Juli 2017 hingga 31 Juli 2017.

Malam pembukaan PSGY dimeriahkan oleh pertunjukan musik band-band kenamaan asal kota Yogyakarta, yang mana personelnya kebanyakan adalah pegrafis. Sebut saja Sangkakala, Seek Six Sick, Mulyakarya Band, dan Roll Ringtones, kebanyakan dari personel band-band ini pernah mengenyam pendidikan seni grafis di kampus ISI Yogyakarta. Dan seperti biasa, acara dibuka dengan sambutan perwakilan Dinas Kebudayaan Yogyakarta.

Wacana seni grafis sendiri di Yogyakarta selalu menarik, karena populasi seniman grafis di Yogyakarta bisa dibilang banyak, tetapi aktivitas seni grafis kian menurun. PSGY memiliki harapan untuk bisa menjadi wadah yang mempertemukan para pelaku seni grafis, mempopulerkan kembali seni grafis, sekaligus mewadahi wacana bagaimana mempersatukan antara wilayah seni dan bisnis. Dalam cetak grafis sendiri masyarakat akrab dengan teknik sablon dan stempel karena sudah menjadi bagian dari hidup sehari-hari. Padahal di dalam seni grafis banyak teknik yang bisa digunakan, dan bisa menjadi bidang eksplorasi seniman. Masuknya seni cetak digital juga menambah satu lembaran teknik cetak yang kini memperkaya eksplorasi seni grafis.

Bambang ‘Toko’ Witjaksono (dosen, kurator, seniman) ditunjuk sebagai kurator PSGY perdana ini. Dalam acara tersebut dipamerkan tak kurang dari 42 karya-karya grafis yang tercipta sejak tahun 1940 hingga 2017. PSGY melibatkan juga Jurusan Seni Grafis ISI Yogyakarta untuk memamerkan 15 karya koleksi kampus.

Menariknya, di dalam pameran ini panitia juga menyuguhkan karya maestro Salvador Dali berjudul “Espana.” Karya ini merupakan koleksi seniman komik dan tato ‘Atonk’ Sapto Raharjo. Menurut keterangan Bambang ‘Toko’ Witjaksono, karya grafis Salvador Dali ini sangat terbatas edisinya karena hanya berjumlah 300. Karya grafis “Espana” ini merupakan duplikat dari karya lukisan Dali sendiri dengan judul yang sama. Lukisan “Espana” diciptakan Dali pada tahun 1938, dan diperbanyak menjadi karya grafis di sekitar tahun 1940-an.

Dalam rangkaian PSGY terdapat pula kegiatan lokakarya 7 teknik cetak dalam seni grafis; yaitu cukil kayu, stensil, alugrafi, photolitografi, etsa, screen printing, dan ukiyo-e (teknik grafis tertua berasal dari Jepang). Program lokakarya ini melibatkan 7 komunitas seni grafis antara lain Grafis Minggiran, Krack! Studio, PQX Studio, Club Etsa, Tori Triastama, Grafis Huruhara,  dan Baren Studio. Digelar pula seminar bertajuk “Perkembangan Seni Grafis dari Teknik Maupun Wacana Seni Grafis di Indonesia” yang sekaligus menjadi kegiatan penutup dari PSGY.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Juli-Agustus 2017.

“Simposium Budaya Kebangsaan: Strategi Kebudayaan Menuju Indonesia Hebat” Sebuah Kisah Baru Strategi Kebudayaan

Oleh: Martinus Danang Pratama Wicaksana

Budaya tidak boleh dikesampingkan karena budaya yang baik adalah Indonesia hebat,” ungkap pria paruh baya Prof. Panut Mulyono yang masih segar-segarnya menjabat rektor UGM yang baru dalam pidato pembukaan simposium kebudayaan.

Ruangan auditorium pasca sarjana UGM dipenuhi oleh para aktivis dan pegiat kebudayaan pada Kamis (15/6). Ruangan yang sedianya muat oleh 200 orang terisi penuh oleh lautan manusia dari berbagai kalangan. Mereka berkumpul untuk mengadakan diskusi bersama dalam tajuk “Simposium Budaya Kebangsaan: Strategi Kebudayaan Menuju Indonesia Hebat” yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Kebudayaan UGM.

Simposium kebudayaan kali ini terasa begitu spesial dengan hadirnya Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid. Kedatangan Hilmar Farid disambut antusias dari para kalangan aktivis dan pegiat kebudayaan yang berkumpul di auditorium. Selama kurang lebih setengah jam Hilmar Farid menyampaikan pidato kebudayaan untuk mengajak setiap lapisan masyarakat lebih peduli dalam mengembangkan kebudayaan nasional.

Menurut Hilmar Farid simposium kebudayaan yang bertajuk strategi kebudayaan ini sudah banyak dibicarakan. Bahkan strategi kebudayaan sudah pernah dicetuskan oleh Ali Moertopo pada masa Orde Baru. Namun, Hilmar beranggapan bahwa strategi kebudayaan ini perlu diadakan terus-menerus karena situasi yang berubah-ubah sehingga perlu dibahas untuk menyesuaikan dengan perubahan keadaan yang sedang terjadi.

“Situasi bangsa kini telah berubah maka strategi kebudayaan juga turut berubah sehingga perlu dibicarakan kembali,” ungkap Aprianus Salam ketua Pusat Studi Kebudayaan UGM. Aprianus setuju bahwa strategi kebudayaan perlu didiskusikan setelah krisis nasionalisme melanda Indonesia. Sehingga bagi Aprianus untuk menanamkan jiwa nasionalisme itu sendiri perlu melakukan pendekatan kebudayaan lewat strategi kebudayaan.

“Strategi kebudayaan berangkat dari Undang-Undang No. 5 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan. Hal ini yang perlu dikritisi bahwa kebudayaan itu berkembang bebas jangan diatur oleh undang-undang,” ungkap Hilmar dalam pidatonya. Ini menunjukkan bahwa Himar beranggapan bahwa kebudayaan tidak perlu diatur sedemikian rupa seperti gerak tari yang detail sehingga gerakan tari sama semua. Tetapi pemerintah cukup mendukungnya saja dengan tidak mengekang kebudayaan tersebut.

Dalam pidatonya Hilmar juga menyampaikan strategi kebudayaan yang sangat relevan menurutnya. Bagi Hilmar yang diperlukan dalam strategi kebudayaan adalah mengembangkan budaya literasi dalam masyarakat. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah berita-berita bohong yang dapat memecah bangsa Indonesia. Sehingga dengan membiasakan masyarakat dengan budaya literasi mereka mampu mengurangi kebiasaan untuk percaya dengan berita bohong. Inilah strategi kebudayaan yang disampaikan Hilmar dalam pidato kebudayaannya.

Mukhtasar Syamsuddin dosen filsafat UGM menyampaikan materi dalam simposium beranggapan senada bahwa kebudayaan itu tidak statis tetapi bersifat dinamis. Sehingga kebudayaan selalu berubah-ubah seturut perkembangan zaman dan tidak bisa diatur. Bagi Mukhtasar melihat kebudayaan yang bersifat dinamis ini perlu adanya strategi kebudayaan untuk mencapai Indonesia yang mandiri.

Hermin Indah Wahyuni seorang dosen ilmu komunikasi UGM dalam materinya di simposium kebudayaan menawarkan strategi kebudayaan lewat Pancasila. Hermin berpendapat bahwa strategi kebudayaan dapat dilakukan dengan cara mengimplementasikan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. Sebab Pancasila sendiri merupakan cerminan dari kebudayaan Indonesia. Sehingga bagi Hermin dengan mengimplementasikan Pancasila dalam strategi kebudayaan juga turut serta mengajarkan tentang nasionalisme.

Salah satu peserta dalam simposium kebudayaan yakni Faiza Mardzoeki seorang pegiat seni menyampaikan gagasannya mengenai strategi kebudayaan. “Untuk memudahkan anak-anak mengetahui tentang Pancasila perlu didekatkan pada sastra, lewat sastra anak-anak dapat belajar untuk mengetahui berbagai macam karakter,” ungkapnya. Bagi Faiza mendekatkan anak-anak pada nasionalisme lewat budaya literasi.

Wening Udasmoro, Dekan Fakultas Ilmu Budaya UGM juga menyampaikan materinya tentang strategi kebudayaan. Bagi Wening sudah saatnya nasionalisme perlu dikembangkan dan dibicarakan kembali dalam menetapkan strategi kebudayaan. Hal ini dikarenakan sudah lama Indonesia tidak pernah berbicara tentang nasionalisme hanya seputaran demokrasi saja hingga dampaknya saat ini krisis akan nasionalisme menurut Wening.

Wening juga berpendapat bahwa intolerasansi saat ini berkembang karena lunturnya nasionalisme itu sendiri kurang digelorakan. “Intoleransi berkembang karena para nasionalis sendiri masih belum mau bernarasi sehingga mereka dikalahkan oleh kelompok intoleran yang berteriak begitu kencang,” ungkap Wening. Dalam hal ini Wening mengajak setiap lapisan berani bernarasi menyuarakan nasionalisme untuk mencegah intoleransi.

Hairus Salim yang juga ditunjuk untuk menyampaikan materi dalam simposium kebudayaan ini juga punya pendapat lain. Bagi Hairus perlu diganti dalam penamaan strategi kebudayaan menjadi kebijakan kebudayaan. Hal ini dilakukan Hairus karena strategi kebudayaan kental kaitannya dengan Orde Baru. Supaya tidak terjadi pengulangan dan kesamaan dengan Orde Baru, papar Hairus, maka sebaiknya strategi kebudayaan diganti nama menjadi kebijakan kebudayaan. Sebab kebudayaan saat ini sangatlah berbeda dengan kebudayaan pada masa Orde Baru menurut Hairus.

Sudah banyak strategi kebudayaan yang disampaikan oleh para akademisi yang ditunjuk sebagai pemateri dalam simposium kebudayaan ini. Tujuannya jelas bahwa dengan adanya simposium kebudayaan ini ditawarkan mengenai strategi-strategi kebudayaan dalam menghadapi situasi zaman saat ini. Tawaran-tawaran strategi kebudayaan sudah disampaikan kini tinggal para pegiat kebudayaan bersama masyarakat menerapkannya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.


*Martinus Danang Pratama Wicaksana, (l.1995) mahasiswa asal Surabaya ini aktif berorganisasi sejak SMP. Di kampus Universitas Sanata Dharma Yogyakarta pun ia aktif di Unit Kegiatan Pers Mahasiswa Natas USD. Di Natas, ia mengawalinya dengan bertanggung jawab sebagai Redaktur Pelaksana hingga kini menjadi Pemimpin Redaksi. Martin memulai magangnya di IVAA pertengahan Juni ini selama dua bulan dan akan diperbantukan dalam Program Biennale Forum yang merupakan kerja sama IVAA-Biennale Jogja tahun ini.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Mei-Juni 2017.

#SorotanDokumentasi Mei-Juni 2017

Oleh: Dwi Rahmanto

Sepanjang Mei-Juni, Yogyakarta menjelma sebagai kota seni super sibuk. Momentum bursa seni rupa megah—Artjog, digunakan banyak pelaku seni sebagai ‘bulan baik’ penyelenggaraan kegiatan. Selama sepuluh tahun penyelenggaraannya, Artjog telah memantik bertumbuhnya kegiatan hingga ruang-ruang seni rupa baru di Yogyakarta. Tak ayal, jika banyak para seniman atau pelaku seni lainnya menyebut moment Artjog sebagai “Lebaran Seni Jogja”. Momen ini menjadi titik bertemunya seluruh penghuni medan seni, mulai dari pelaku, pemerhati, dan pendukung seni rupa hingga pelaku industri kreatif seperti musik dan craft.

Di Rumah IVAA sendiri sejak pertengahan Mei telah berlangsung “Lokakarya Penulisan dan Pengarsipan Seni Rupa”. Acara yang menjadi pembuka dari Festival Arsip di September mendatang, telah menunjukkan partisipasi IVAA pada momentum Yogyakarta kala itu. Lokakarya ini diikuti sekitar 13 partisipan dari berbagai latar belakang, mulai dari mahasiswa sejarah hingga komikus. Acara berlangsung selama kurang lebih dua minggu, dari pukul 15:00 hingga malam hari, disesuaikan dengan kebutuhan pembahasan. Setelah itu para peserta lokakarya melakukan penelitian mandiri dan beberapa sesi penyuntingan.

Kami selaku Tim Dokumentasi bekerja untuk mengumpulkan dan merekam berbagai peristiwa kesenian. Tidak hanya itu, kami juga bertugas untuk mengelola materi-materi hasil perolehan dari kerja pengumpulan dan perekaman, baik berupa dokumen video, foto, audio, maupun tekstual hingga siap dikelola oleh Tim Arsip dan Pelayanan Publik. Kali ini kami dibantu dua kawan magang, yang sedang kuliah di Universitas Islam Indonesia dan Modern School of Desain. Sejak awal Mei sampai dengan pertengahan Juni 2017 ini kami mencatat telah merekam 63 peristiwa seni budaya di Yogyakarta dan beberapa kota lain.

Dari serangkaian acara dan peristiwa seni budaya yang kami coba dokumentasikan, terdapat satu rapor merah, yakni peristiwa pembredelan pameran drawing “Tribute to Wiji Thukul” oleh Andreas di PUSHAM UII. Sebuah peristiwa yang menandai masih adanya pemberangusan kebebasan berekspresi melalui seni tentu penting untuk kami abadikan. Di sisi lain, ada juga demonstrasi oleh sejumlah aktivis perempuan Yogyakarta atas pameran tunggal Sitok Srengenge yang di laksanakan di Langit Art Space. Sitok seperti kita ketahui, terlibat kasus tindakan asusila yang proses peradilannya tidak berjalan sebagaimana mestinya. Di sinilah muncul pertanyaan, apakah pribadi semacam ini patut diamini sebagai seniman, sedangkan seni itu sendiri tidak bisa dipisahkan dari sisi kemanusiaan. Kami juga merekam acara demonstrasi para alumnus dan mahasiswa Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta yang memprotes keberadaan kelompok Hisbut Tahrir Indonesia (HTI) di ranah civitas akademi ISI Yogyakarta. Demo ini bukan yang pertama, setelah pada tahun 2016 pernah berlangsung demo serupa di kampus tersebut. Dokumentasi dari peristiwa-peristiwa tersebut tersedia di IVAA, dan bisa diakses dengan terlebih dahulu menghubungi Arsiparis IVAA.

Di Rubrik Sorotan Dokumentasi edisi ini kami berbagi rekaman tiga peristiwa (1) “50 Tahun Kesaksian Oom Pasikom” pameran oleh kartunis GM Sudarta di Bentara Budaya Yogyakarta; (2) seminar bertajuk “Meme dan Persebarannya: Diskusi Kritis Mengenai Fenomena Dunia Maya” dengan menghadirkan tiga pembicara: Agan Harahap (seniman), Budi Irawanto (dosen program studi Ilmu Komunikasi UGM), Seno Gumira Ajidarma (dosen Institut Kesenian Jakarta/IKJ) dan dimoderatori oleh Dyna Herlina (dosen Ilmu Komunikasi UNY); dan (3) “Simposium Budaya Kebangsaan: Strategi Kebudayaan Menuju Indonesia Hebat” yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Kebudayaan UGM.

Simak uraian beserta tautan menuju rekaman dokumentasinya di bawah ini.


  1. Pameran Kartunis GM Sudarta “50 Tahun Kesaksian Oom Pasikom”
  2. Seminar “Meme dan Persebarannya: Diskusi Kritis Mengenai Fenomena Dunia Maya”
  3. “Simposium Budaya Kebangsaan: Strategi Kebudayaan Menuju Indonesia Hebat” Sebuah Kisah Baru Strategi Kebudayaan

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Mei-Juni 2017.

Seminar “Meme dan Persebarannya: Diskusi Kritis Mengenai Fenomena Dunia Maya”

Oleh: Annisa Rachmatika

27 April 2017, di Hall PKKH UGM kompleks Bulak Sumur, Forum Umar Kayam merespon pesoalan media kini, melalui diskusi berjudul “Meme dan Persebarannya.” Agan Harahap, Budi Irawanto, dan Seno Gumira Ajidarma dipertemukan untuk membaca ulang fenomena Cyber Culture. Ketiganya dipandu oleh Dyna Herlina, seorang pengamat media yang aktif dalam Rumah Sinema.

Diskusi ini dimulai dengan wacana persoalan klasik dunia maya kini, berupa semunya batas kenyataan yang membuat karya,khususnya meme, dapat  diapresiasi dalam perasaan campur aduk, antara lucu, kasihan, merasa bodoh, marah, atau perasaan lainnya.

Sebagai seniman yang memanfaatkan media sosial, Agan Harahap mengaku tidak memiliki tujuan khusus pada karyanya. Dia hanya merespon fenomena masyarakat yang sensitif dengan isu-isu tertentu, tanpa berusaha untuk membela satu kelompok. Misalnya saja karya ikan louhan PKI-nya yang mendapat respon beragam, baik perorangan hingga media berita nasional.

Perlu disadari bahwa ketika karya dipamerkan, benda tersebut berada dalam posisi yang bebas tafsir. Dalam artian, penikmat karya bebas memaknai, tanpa perlu memperdulikan batasan benar salah, serta mempertimbangkan gagasan dari pembuat. Adapun, reaksi emosional seperti tertawa dan lain-lain termasuk bagian dari wujud memaknai karya.

Saat masyarakat memaknai, posisinya menjadi tidak netral. Pengetahuan subyektif yang berperan secara alamiah dalam proses tersebut, menjelaskan bahwa bercanda masuk dalam kategori aktifitas serius. Aktifitas tidak sadar yang melibatkan pemikiran mendalam.             

Budi Irawanto mejelaskan persoalan meme melalui kutipan yang diambil dari buku Richard Dawkins berjudul “The Selfish Gene.” Istilah “meme” pertama kali dikenal pada 1976, sebagai penyebaran gagasan yang bersifat viral. Istilah meme berasal dari kata “minema” dalam bahasa Yunani. Minema berarti sesuatu yang ditiru atau diimitasi. Cara hidup meme diibaratkan seperti gen dalam tubuh manusia, yakni memiliki fase replikasi diri dan berpindah dari seorang ke seseorang. Dengan meminjam kacamata Limor Shifman, Budi pun melihat potensi meme, sebagai alat pembangun fenomena sosial yang diterima bersama. Alat yang mampu mengalahkan rasionalitas para Sarjana.


Annisa Rachmatika Sari, (l.1990) mahasiswa Pascasarjana ISI Surakarta dengan minat Pengkajian Film ini sejak kuliah di Sekolah Tinggi Multi Media “MMTC” sudah mempelajari berbagai metode produksi program televisi dan radio. Sedari SMA tertarik untuk menulis hingga menghantarkan almamaternya menjuarai Lomba Mading antar SMA se-Jateng. Selain itu Nisa juga menyediakan jasa fotografi sebagai penghasilan sampingan. Ketertarikannya pada seni rupa berawal ketika menjadi peserta diskusi Study on Art Practices (SoAP) Ark Galerie 2016. Nisa magang di IVAA sejak akhir Maret, dan mulai Mei lalu mengikuti Lokakarya Penulisan & Pengarsipan Seni Rupa yang IVAA selenggarakan.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Mei-Juni 2017.

Pameran Kartunis GM Sudarta “50 Tahun Kesaksian Oom Pasikom”

Oleh: Dwi Rahmanto

Siapa tidak kenal dengan sosok yang mengenakan jas bertambal, dengan topi golf di kepalanya, yang berbicara dengan balon-balon kata mengenai kondisi sosial yang sedang berlangsung di Indonesia? Ialah Oom Pasikom, yang kehadiran pertama kalinya dimuat di Harian Kompas pada April 1967.

Sampai kini terhitung 50 tahun sudah ia konsisten muncul di harian yang terbit berskala nasional itu. Pada 9-15 Mei 2017 Bentara Budaya Yogyakarta memamerkan karya-karya terpilih GM Sudarta, dengan tajuk pameran “50 Tahun Kesaksian Oom Pasikom.” Di pameran ini dipajang 120 edisi kartun Oom Pasikom yang merupakan hasil seleksi dari semua yang pernah diterbitkan sejak 1967 hingga 2017.

Keseluruhan karya yang sudah diterbitkan sejak tahun 1967 hingga 2017 sudah mencapai 120 edisi. GM Sudarta lahir dengan nama Gerardus Mayela Sudarta, namun setelah berganti keyakinan ia mengubah namanya menjadi Gafur Muhamad Sudarta. Beliau lahir di Klaten, Jawa Tengah, 20 September 1945. Usai menamatkan SMA di Klaten, tahun 1965 ia meneruskan pendidikan ke ASRI Yogyakarta. Meski GM Sudarta sangat identik dengan karya kartun Oom Pasikom, pada mulanya beliau rajin sekali melukis. Sudarta juga pernah menjadi kartunis di majalah Merah Putih, Jakarta 1966. Di tahun yang sama, beliau bekerja sama dengan Pramono merancang diorama Monumen Nasional. Ia juga ikut andil dalam desain pembangunan Monumen Pahlawan Revolusi Lubang Buaya.

Bagai terlepas dari belenggu, kartun Oom Pasikom semakin kritis sejak Orde Baru berakhir. Pandangan dan ide segarnya bercampur dengan celetukan khas, menjadi cerminan dari situasi yang kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Tinggal di Indonesia, menurut Sudarta, ibarat hidup di tengah pasar malam. Ada sandiwara, ada sirkus, ada dagelan, dan sebagainya. Menurut beliau kehidupan sekarang seperti sebuah dagelan, kendati pun terkadang sangat menyedihkan. Kartun sendiri bagi Sudarta menjadi salah satu media kritik yang sangat efektif. Menurut Sudarta, kartun harus bisa mengukir senyum supaya pihak yang dikritik tidak marah. Dalam hal ini kartun digunakan sebagai upaya perbaikan di ranah sosial.

Saat ini GM Sudarta lebih banyak tinggal dan berkarya di Klaten, Jawa Tengah. Pameran ini menurutnya penting sebagai kilas balik sejarah dan perjalanan politik Indonesia. Menyaksikan pameran ini menyadarkan kita bahwa ada peristiwa yang dulu sudah terjadi, yang kini berulang, lagi dan lagi.

| Klik disini untuk melihat video |


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Mei-Juni 2017.

“Pameran Pra Biennale” Biennale Jogja XIV Equator #4: Mengintip Hubungan Intim Dua Negara Padat Populasi

Oleh: David Ganap

“Sebagai catatan, acara ini merupakan ‘pemanasan’, media perkenalan seniman-seniman terpilih perwakilan Indonesia,” ujar Dodo Hartoko, Direktur Biennale Jogja XIV. Puncak acaranya sendiri akan dilaksanakan pada 2-10 November 2017 mendatang. Dalam penyelenggaraan kali ini, Indonesia meminang Brasil sebagai partner ke-4 dalam seri Equator. Terdapat 27 seniman dari berbagai kota di Indonesia yang terpilih. Sementara, dari Brasil akan dipilih 10 seniman.

Brasil merupakan negara terjauh bila disejajarkan dengan posisi Indonesia dalam bentang garis khatulistiwa. Bila ditinjau dari segi kesamaan, sumber daya alam menjadi salah satu ciri utama dari kedua negara ini, terutama dalam hal keragaman hayati. Indonesia menempati posisi kedua tepat setelah Brasil di peringkat pertama dalam deretan negara dengan keanekaragaman hayati terkaya dunia dilansir dari news.unpad.ac.id. Selain itu kedua negara ini juga sama-sama memiliki populasi penduduk yang masif, dengan masing-masing estimasi lebih dari dua ratus juta jiwa.

Berangkat dari persoalan jumlah penduduk, Pius Sigit Kuncoro, kurator terpilih BJ XIV Equator #4 menegaskan bahwa populasi yang padat identik dengan rupa-rupa permasalahan. Brasil memiliki reputasi sebagai salah satu negara yang tingkat kriminalitasnya tertinggi di dunia. Akan tetapi Pius Sigit membaca Brasil melalui hubungan timbal balik manusia dengan ekosistem, masyarakat luas dengan lingkungan sekitar. Tentang kehidupan dilematis yang penuh bayang-bayang kecemasan karena hasrat yang tinggi untuk hidup yang tidak berbanding lurus dengan ketersediaan kebutuhan yang dikehendaki. Sedikit demi sedikit luas hutan semakin terpangkas dikarenakan pembangunan pemukiman. Hal sama terjadi juga di tanah Jawa di mana lahan persawahan kini berubah menjadi bangunan-bangunan rumah kaku yang serba monoton.

Dari persoalan di atas, penting bagi kita untuk sejenak merenungkan dampak dari kepadatan yang kian hari kian berkembang. Seperti di masa depan nanti, lingkungan masyarakat seperti apa yang akan tercipta dari kesesakan ruang yang ada? Apakah persoalan ini memiliki dampak psikologis bagi generasi anak-anak kita dikemudian hari? Lingkungan macam apa yang akan mereka tempati? Apakah kemudian minimnya lapangan pekerjaan di masa yang akan datang akan tetap menjadi isu populer?

Kembali ke persoalan teknis acara, bila dibandingkan dengan Venice Biennale ke-57 yang mengundang 120 seniman undangan dari lima puluh satu negara, Pius menjelaskan bahwa alasan kerjasama dengan Brasil sendiri adalah untuk menghadirkan sensasi keintiman yang eksklusif. Mengingat posisi Biennale Jogja yang merupakan pesta seni dua tahunan terpenting di Yogyakarta, maka seyogianya dibutuhkan lebih dari sekedar konsep yang matang sebagai landasan kolaborasi gagasan dengan negara anggota konstelasi geografis Amerika tersebut. Meskipun demikian, ketika ditanyai tentang tema, ternyata hingga saat ini belum ada isu spesifik yang dielaborasi menjadi objek pembahasan. Sepertinya keragaman hayati, populasi penduduk yang terus melesat hanya berfungsi sebagai pemantik untuk bisa masuk ke dalam dialog yang lebih privat dengan calon mempelai.

Metode yang digunakan kurator untuk penentuan tema bersifat lebih responsif dengan realita sehari-hari, mirip merangkai mozaik yakni mencari kepingan yang cocok untuk disematkan bersama. Dalam beberapa forum seni internasional belakangan ini, tema yang diperbincangkan sifatnya memang lebih universal. Salah satu alasannya adalah proses kerja kreatif seniman yang berkolaborasi dengan riset ilmiah para ilmuwan. Seniman di era kontemporer memiliki kecenderungan memulai pekerjaan kreatifnya dengan mencari permasalahan secara mandiri, kemudian membedahnya untuk melihat berbagai kemungkinan pemecahan masalah.

Sebagai contoh, dalam segi teknis ada perilaku eksperimental yang menjadi karakter seniman untuk menggali potensi media yang digunakan. Arin Dwihartanto, salah satu seniman peserta BJ XIV asal Indonesia bermain-main dengan resin untuk melukis di atas kanvas. Tidak berhenti sampai di situ, seniman lulusan FSRD ITB ini bereksperimentasi dengan serbuk vulkanik yang difungsikan sebagai pewarna bagi resin yang ia gunakan. Lantas yang paling menarik adalah hasil akhir dari karya Arin yang relatif tak terduga karena sifat resin sendiri yang berubah dari zat cair menjadi benda padat.

Berikut daftar nama seniman muda Indonesia yang terpilih menjadi peserta BJ XIV Equator #4, 2017: Adi Dharma a.k.a Stereoflow, Aditya Novali, Arin Dwihartanto Sunaryo, Cinanti Astria Johansjah, Faisal Habibi, Farid Stevy Asta, Gatot Pujiarto, Indieguerillas, Julian “Togar” Abraham, Kinez Riza, Lugas Syllabus, Made Wiguna Valasara, Maria Indriasari, Mulyana, Narpati Awangga a.k.a Oomleo, Ngakan Made Ardana, Nurrachmat Widyasena, Patriot Mukmin, Roby Dwi Antono, Sangkakala, Syaiful Garibaldi, Tattoo Merdeka, Timoteus Anggawan Kusno, Wisnu Auri, Yudha Kusuma Putera a.k.a Fehung, Yunizar, dan Zico Albaiquni.

|klik disini untuk melihat dokumentasi foto|


Artikel ini merupakan bagian dari rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Maret-April 2017.

#SorotanDokumentasi Maret-April 2017

Oleh: Dwi Rahmanto

Sampai dengan pertengahan April 2017 Tim Dokumentasi tercatat telah merekam 36 peristiwa seni budaya di Yogyakarta dan sekitarnya. Tim Dokumentasi yang merupakan bagian dari Bidang Arsip IVAA dalam dua bulan ini dibantu beberapa pemagang dari Modern School of Design Yogyakarta, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, dan Universitas Gadjah Mada. Para pemagang ini melakukan kerja-kerja mulai dari peliputan, olah data, alih format, dan penyuntingan hingga dokumen tersebut siap diakses publik.

Dalam dua bulan ini kami juga menerima 2 tawaran kerja sama dalam hal media partner dan pendokumentasian acara yang dihelat oleh para mahasiswa seni rupa, antara lain pameran kolaborasi mahasiswa ISI-ITB bertajuk “Bloom in Diversity” di Sangkring Art Space, Yogyakarta. Kemudian ada pula acara tahunan Himpunan Mahasiswa Prodi Pendidikan Seni Rupa Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta, yakni “International Visual Art Exhibition Arteducare #8,” yang diselenggarakan di Taman Budaya Jawa Tengah di Kota Solo. Pesta seni tahunan dari-oleh-untuk mahasiswa ini sangat akbar dan patut diacungi jempol, lantaran pesta seni ini mampu menghadirkan kontingen mahasiswa pendidikan seni rupa dari Universitas Negeri di seluruh Indonesia.

Kami juga menjalin kerja sama dalam pendokumentasian “Pameran Pra-Biennale” pada 20-25 Maret lalu di PKKH UGM. Pameran Pra-Biennale ini digelar khusus untuk mengawali perhelatan “Biennale Jogja XIV Equator #4” yang sedianya akan dihelat November mendatang. Mengiringi pameran ini terdapat pula acara-acara lain yakni konferensi pers, focus group dicussion antara kurator dengan seniman partisipan, dan juga acara sosialisasi dari Yayasan Biennale Yogyakarta.

Acara menarik dalam dua bulan ini antara lain pameran seniman kawakan Aming Prayitno yang digagas oleh Sarang Building III, kemudian juga beberapa pameran besar tahunan oleh Sanggar Dewata Indonesia di Jogja Gallery, serta Pameran Sanggar Sakato yang juga mengambil tempat di Jogja Gallery.

Dalam rubrik Sorotan Dokumentasi kali ini kami menghadirkan liputan dari sepilihan peristiwa seni rupa yang terjadi dalam dua bulan terakhir. Simak uraian beserta tautan menuju rekaman dokumentasinya di bawah ini.


a. Made in Prison: Berkarya Dalam Penjara? Pasti Bisa!
Oleh: Grace Ayu Permono Putri

b. Muara Market, Kanal Baru Pemasaran Produk Seni di Solo
Oleh: Pitra Hutomo

c. “Pameran Pra Biennale” Biennale Jogja XIV Equator #4: Mengintip Hubungan Intim Dua Negara Padat Populasi
Oleh: David Ganap

d. Menjaring Kesan, Merakit Tema: Metode Kuratorial Biennale Jogja XIV Equator #4
Oleh: Annisa Rachmatika Sari

e. Dramaturgi Ruang Pamer Biennale Jogja XIV Equator #4
Oleh: Annisa Rachmatika Sari

f. Bloom in Diversity: Orkestrasi Rintisan Identitas Baru
Oleh: David Ganap


Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Maret-April 2017.

Bloom in Diversity: Orkestrasi Rintisan Identitas Baru

Oleh: David Ganap

Malam itu, Sabtu, 25 Maret 2017 ketika ditemui di Bale Banjar Sangkring di sela-sela acara pembukaan pameran bertajuk “Bloom in Diversity”, Rain Rosidi selaku kurator memberi pendapat bahwa perbedaan ideologi perupa Bandung dan Yogyakarta sudah tidak lagi signifikan; justru pameran ini ingin melampaui pembahasan mengenai relasi dua kampus seni. Kedua kampus yang dimaksudkan Rain adalah Fakultas Seni Rupa, Institut Seni Indonesia Yogyakarta (FSR ISI Yogyakarta) dan Fakultas Seni Rupa dan Desain, Institut Teknologi Bandung (FSRD ITB), ia mengatakan hal ini tak lain lantaran pameran tersebut merupakan hasil kerja sama mahasiswa kedua kampus seni rupa tertua di Indonesia itu.

Tercatat ada 30 mahasiswa FSR ISI Yogyakarta yang tampil sebagai tuan rumah, sementara itu, Bandung diwakili oleh 25 mahasiswa FSRD ITB. Adapun Pameran “Bloom in Diversity” ini merupakan kerja sama lanjutan. Kerja sama yang pertama diadakan 2014 lalu di Gedung YPK (Yayasan Pusat Kebudayaan) dengan mahasiswa FSRD ITB sebagai tuan rumahnya. Pameran di kota Bandung itu ditajuki “Equal Liberum” dengan mengusung pembicaraan tentang kebebasan yang sama rata atau sepadan. Pihak penyelenggara mengatakan bahwa keinginan untuk menjalin pertemanan di antara mahasiswa kedua kampus itulah yang membuat kerja sama ini dilanjutkan. Tujuan lainnya adalah memberikan ruang apresiasi terhadap sejauh mana pemahaman mahasiswa terhadap perkembangan seni rupa kini.

Kerja sama mahasiswa ISI-ITB sebetulnya bukan hal baru lagi. Di dekade 70-80-an ada sekelompok mahasiswa ISI-ITB yang menamai diri Seni Rupa Baru Indonesia yang menimbulkan polemik besar berkat eksplorasi medium berkaryanya yang masih tak banyak dikenal di waktu itu; namun justru di kemudian hari gerakan kelompok ini acap kali ditengarai memberi pengaruh besar kepada perkembangan seni rupa kontemporer Indonesia.

Kembali ke “Bloom in Diversity”, salah satu karya yang menarik perhatian saya adalah “Unboxing Box #1” dari Mohammad Zakiy Zulkarnaen. Karya berdimensi 15 x 20 x 35 cm ini berlatar gagasan tentang treatment dan pergeseran makna fungsionalitas kayu di masa sekarang. Dari segi ekologi, kayu memiliki fungsi yang fundamental bagi keberlangsungan hidup manusia. Tetapi pasca-manufakturing, sifat kayu yang semula hidup, natural, organik menjadi kerdil dan ‘terbunuh’. Zakiy menganalogikan karyanya dengan pola perilaku sosial yang sempat terkotak-kotakan oleh ideologi dangkal. Harapannya, melalui berbagai perubahan yang dinamis, sifat-sifat limitatif tersebut sekarang bisa lebih terbuka.

Bagaimanapun, secara kasatmata wujud identitas yang mereka suguhkan di pameran “Bloom in Diversity” mencerminkan realitas permasalahan hari ini – yang tidak lagi mempersoalkan corak lokal maupun global. Kesetaraan dalam berkarya menjadi daya hubung yang memicu lahirnya berbagai kemungkinan baru. Alhasil, semerbak aroma karya yang mekar dalam ruang pamer benar-benar adiwarna, tumbuh subur dalam keberagaman.

|klik disini untuk melihat dokumentasi foto|


*David Ganap (l.1996), mahasiswa Program Studi Tata Kelola Seni, ISI Yogyakarta kelahiran Manado ini tertarik dengan dunia penulisan terutama tentang seni. Selama magangnya di IVAA David lebih banyak dipasrahi pekerjaan mengulas hasil kerja dokumentasi dan koleksi perpustakaan.


Artikel ini merupakan bagian dari rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Maret-April 2017.

Menjaring Kesan, Merakit Tema: Metode Kuratorial Biennale Jogja XIV Equator #4

Oleh: Annisa Rachmatika Sari

Memasuki tahun 2017, Yayasan Biennale Yogyakarta (YBY) mulai mempersiapkan perayaan seni rupa internasional, yakni Biennale Jogja XIV Equator #4. Serangkaian acara dihelat, mulai dari konferensi pers, pameran pra-Biennale hingga sosialisasi sekaligus peluncuran Newsletter “The Equator” Volume 5, No. 1, 2017. Uniknya, pada rangkaian tersebut tidak tersiar tema Biennale Jogja XIV Equator #4 dari Pius Sigit Kuncoro (kurator). Berulang kali Pius Sigit mewacanakan gagasan Biennale – “Kecemasan dan Harapan” melalui uraian hasil riset lapangan di Brasil, pemilihan seniman hingga studi pustaka atas kondisi sosial di Indonesia khususnya Yogyakarta, tanpa meleburnya dalam satu premis.

Pada tahun ini, Biennale Jogja bekerja sama dengan Brasil. Pemilihan tersebut meneruskan wacana tema Equator yang menetapkan tahun 2017 sebagai momen untuk berkolaborasi dengan salah satu negara di Amerika Selatan. Wahyudin dan beberapa pengamat seni lain menakar bahwa Biennale Jogja XIV Equator #4 mampu merekatkan kembali hubungan antara Brasil dan Indonesia yang pernah terputus.

Di sisi yang lain, Pius Sigit menyoroti hubungan Indonesia dan Brasil tidak hanya berada di ranah yang terlihat – Biennale Sao Paulo 1951, melainkan juga pada iklim yang mencetak metode pertahanan hidup secara alamiah. Terlebih karena persoalan iklim ini, diperkeruh dengan masalah sejarah bangsa yang membentuk identitas dari pertahanan hidup tiap negara. Masing-masing negara memiliki bayangan kecemasan yang dicoba untuk diselesaikan yang teraplikasi pada bentuk tata kota, perayaan, dan hingga cara memilih benda pertahanan diri.

Perjalanan Pius dari Brasil hingga kunjungan pribadi ke beberapa seniman terpilih, menghasilkan satu konsep dramaturgi pada ruang pamer. Hal ini kemudian dibicarakan kembali dengan para seniman. Ia berupaya mengakomodasi kesan-kesan dari para seniman terpilih dan meramunya menjadi satu tema yang terpublikasi. Pius menggunakan metode aspiratif dalam membangun tema Biennale Jogja XIV Equator #4. Menarik seniman menjadi subyek perakit tema. Akan tetapi sejauh mana metode kerja ‘dari bawah’ atau akomodatif ini mampu mengakomodasi keseluruhan proses kreatif dan kolaboratif antara seniman dan kurator, antara seniman Indonesia dan seniman Brasil, serta yang tidak kalah penting, bagaimana metode kerja ini mampu memastikan kelahiran karya efektif sebagai medium komunikasi antara seniman dan masyarakat?

|klik disini untuk melihat dokumentasi foto|


Artikel ini merupakan bagian dari rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Maret-April 2017.