Tag Archives: pogeng

POGENG – Komunitas Sego Gurih

POGENG
Komunitas Sego Gurih
2 Mei 2015 jam 20.00
di Dusun Prancak Dukuh Panggungharjo Sewon Bantul

Dalam bahasa walikan khas prokem Jogja, “Pogeng” berarti Hotel. Lakon “Pogeng” yang dipentaskan Komunitas Sego Gurih ini juga menyoroti tentang masalah diseputar pembangunan hotel. Dalam pementasan yang dilakukan di Dusun Prancak Panggungharjo, Sewon, Bantul ini, Komunitas Sego Gurih bercerita tentang kecemasankolektif warga kampung Magersari (sistem sewa dengan boleh menumpang untuk bangunan di Jawa). “Pogeng” juga menyoroti berbagai persoalan tentang krisis air yang menjadi salah satu sumber daya pokok kehidupan manusia dan bagaimana air sebagai simbol interaksi sosial tidak lagi dipandang sebagai unsur vital.

Pentas ini sendiri diadakan sebagai bentuk dukungan gerakan komunitas Warga Berdaya, sebuah gerakan mengkritisi bentuk perubahan kota. Lakon garapan Wage Daksinarga dan Elyandra Widharta ini juga masih dalam kerangka besar isu “Jogja Asat” yang selama ini jadi salah satu fokus utama gerakan Warga Berdaya. “Jogja Asat” sendiri adalah isu yang muncul untuk merespon dampak kekeringan yang dialami beberapa kampung di Jogjakarta karena pembangunan hotel dan bangunan komersil lain.

Komunitas Sego Gurih sendiri telah dibentuk sejak tahun 1998 dan konsisten menggunakan Bahasa Jawa dalam pementasannya. Mereka melakukan pentas dalam kampung-kampung dengan mengangkat berbagai isu aktual.

Pemain : Ibnu Gundul, Nuru Jamilah, Elyandra Widharta, Kukuh Prasetyo, Kirun, Wawan, Haryo Prastyawan, Daffa, Ninit, Joko Gilar. Pemusik: Maman, Bagyo, Iwang, Caesar, LikSlenco, Bayu.
Artistik: Beni Susilo, Ujang, Jibna.
Tata Cahaya: Dwi Lgh &Setia Merdeka.
Make up: Joko Gilar. Logistik: Kang Jarwo

____

Video koleksi
Indonesian Visual Art Archive
editor Dwi Rahmanto
www.ivaa-online.org
2015