Tag Archives: #bulletinIVAA_februari2018

BULETIN IVAA DWI BULANAN | JANUARI-FEBRUARI 2018

Pengantar Redaksi
Buletin IVAA Dwi Bulanan Edisi Januari-Februari 2018

Salam hangat bagi pembaca yang budiman. Jika melihat kota Jogja sebagai ruang bagi terselenggaranya beragam acara seni budaya, dibandingkan dengan akhir tahun, awal tahun merupakan periode yang cukup tenang. Masa yang bisa dikatakan relatif tenang ini kami jadikan momen perbaikan berbagai sistem, dari sistem pengarsipan hingga sistem kerja IVAA. Awal tahun 2018 ini IVAA hadir dengan tim dan sistem kerja baru. Dengan struktur yang lebih ramping, semoga kerja tim lebih efektif dalam mewujudkan visi.

Buletin IVAA edisi Januari-Februari 2018 kali ini kembali menghadirkan rubrik baca arsip, yang membahas soal Kewargaan Artistik. Ditulis oleh Krisnawan Wisnu Adi, sahabat IVAA yang pernah magang dan terlibat dalam pengerjaan katalog data IVAA tahun 2017 berjudul “Seni, Aksi dan Jogja sebagai Ruang Urban”. Artikel dalam baca arsip kali ini merupakan catatan Wisnu atas perkenalannya dengan konsep Kewargaan Artistik, yang ia renungkan dan bandingkan dengan beberapa konsep yang beririsan dalam koridor seni dan fungsi sosialnya.

Di atas itu, tujuan kami memilih tema ini cukup sederhana, semoga konsep ini menambah perbendaharaan kata kita dalam membahas dan membuat pertanyaan lanjutan seputar seni dan politik. Pada rubrik lain, kami masih menyuguhkan koleksi baru dari perpustakaan IVAA, serta koleksi dokumentasi yang kami garisbawahi. Akhir kata, selamat membaca!

Lisistrata Lusandiana

Pemimpin Redaksi

————————————————————————————-

I. Pengantar Redaksi
Oleh: Lisistrata Lusandiana

II. Kabar IVAA
Sorotan Dokumentasi
Oleh: Dwi Rachmanto.
Benih 900 mdpl
Tribute to Tino Sidin

A. Sorotan Pustaka
Sorotan Pustaka
Oleh: Santosa, Eka Chintya Putri, dan Angela Wittwer
Melampaui Citra dan Ingatan: Bunga Rampai Tulisan Seni Rupa 1968-2017
Anak Sabiran, di Balik Cahaya Gemerlap (Sang Arsip)
Southeast of Now-Into the un/comfort zone

B. Sorotan Arsip
Oleh: Revano Septian
Red District Project

III. Agenda RumahIVAA
Oleh: Krisnawan Wisnu Adi, Wimpy Nabila F.Z., dan Yeni Arista
Diskusi Europalia (Europalia dan Wacana Pseudo Internasionalisme)
Musrary Edisi Ke 6: Slipping Pills
Launching IVAA Shop

IV. Baca Arsip
Oleh: Krisnawan Wisnu Adi
Membaca Kewargaan Artistik, Mendaratkan Refleksi Filosofis pada Peristiwa

Tim Redaksi Buletin IVAA Januari-Februari 2018

Pemimpin Redaksi: Lisistrata Lusandiana ⚫ Redaktur Pelaksana: Krisnawan Wisnu Adi ⚫ Penyunting: Lisistrata Lusandiana dan Hardiwan Prayoga ⚫ Penulis: Dwi Rahmanto, Krisnawan Wisnu Adi, Santosa ⚫ Kontributor:  Angela Wittwer, Revano Septian, Yeni Arista, Eka Chintya Putri, Wimpy Nabila F.Z.⚫ Ilustrasi Foto Sampul: Sebastian Advent  ⚫ Tata Letak & Distribusi: Fachriza Ansyari

#SOROTANDOKUMENTASI Januari-Februari 2018

Oleh: Dwi Rahmanto

Sekitar 13 peristiwa seni yang tercatat di penerimaan dokumentasi IVAA dalam periode ini, di antaranya kerjasama dengan Museum Taman Tino Sidin berkaitan dengan pameran Sketsa Mengenang Batara Lubis (salah satu pelukis angkatan sanggar pelukis rakyat tahun 1960-an). Di bulan Februari juga berlangsung “Festival Guyub Murub, festival berlokasi di pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA). Diikuti beberapa seniman dari berbagai bidang; seni rupa, seni pertunjukan, seni media, dan sebagainya, acara ini merupakan bentuk solidaritas seniman pada isu agraria di Yogyakarta.

Tiga kawan magang di bidang dokumentasi banyak membantu kami di bulan Desember 2017-Februari 2018, yaitu Lauren Paterson dari Australia yang mengikuti program pertukaran mahasiswa bernama ACICIS (The Australian Consortium for ‘In-Country’ Indonesian Studies), Sebastian Advent mahasiswa Pascasarjana Institut Seni Indonesia Yogyakarta, dan Sagita Rani mahasiswi Institut Seni Indonesia Surakarta jurusan Media Rekam – Fotografi. Kawan-kawan kami ini berkontribusi dalam kerja dokumentasi, pencatatan arsip, pengolahan arsip, hingga pengelolaan berbasis online IVAA.

Beberapa hasil dokumentasi yang kami kerjakan bersama ini, diantaranya ialah; video tentang pameran bertajuk “900 MDPL”, program yang di kuratori oleh Mira Asriningtyas (Lir Space) ini, merupakan sebuah proyek seni site-specific di Kaliurang, sebuah desa di selatan kaki Gunung Merapi. Bertujuan merespon ruang dan mengumpulkan cerita, program ini berharap bisa menjadi ruang pertukaran pengetahuan dan antara seniman dan warga setempat.

Sedangkan dalam sektor internal IVAA, guna meningkatkan kerja-kerja dan pelayanan pengarsipan, kami menyelesaikan catatan Standard Operating Procedures (SOP) untuk bidang dokumentasi, pengarsipan, pengelolaan portal online, dan perpustakaan. SOP ini akan mempermudah kami dalam memahami kronologis dan mengevaluasi workflow yang selama ini berlangsung. Dalam diskusi dan penyusunanya, kami di bantu oleh Melisa Angela.

Sorotan Dokumentasi
Oleh: Dwi Rachmanto.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

[SOROTAN DOKUMENTASI] Benih 900 Mdpl

Oleh: Dwi Rachmanto

Pagi itu saya berangkat bersama Advent, kawan magang IVAA yang menangani dokumentasi foto, menempuh dua jam perjalanan dari tengah Kota Yogyakarta menuju acara yang berlokasi di Kaliurang, kaki bukit kecil di selatan Gunung Merapi. Kaliurang sendiri termasuk wilayah Kabupaten Sleman yang kurang lebih berjarak 25 Km dari pusat kota. Para geolog Belanda mengatakan bahwa dulu Kaliurang difungsikan sebagai situs peristirahatan di zaman kolonial. Kini, Kaliurang menjadi tempat wisata alam yang populer dengan udaranya yang sejuk, dan potensi alam dari hasil erupsi Gunung Merapi.

Anggun Priambodo, Dimaz Maulana, Dito Yuwono, Edita Atmaja, Eva Olthof, Maryanto, Mella Jaarsma, Sandi Kalifadani, Simon Kentgens adalah 9 seniman dari berbagai bidang yang terlibat dalam proyek seni dengan bertajuk “900 mdpl” ini. Tajuk ini terinspirasi dari letak Kaliurang yang berada di ketinggian rata-rata 900 meter di atas permukaan laut. Proyek seni ini ingin merespon ruang dan mengumpulkan cerita, dengan harapan mewujudkan pertukaran pengalaman dan pengetahuan yang melibatkan komunitas warga lokal melalui kerja seni kolaboratif.

Udara yang sejuk di Kaliurang membuat kami bersemangat menghadiri pembukaan ini, meskipun menempuh perjalanan yang cukup jauh dari pusat Kota Yogyakarta. Kami langsung bertemu Mira Asriningtyas (kurator, sekaligus penggagas proyek ini). Mira merupakan akamsi  (anak kampung sendiri) di wilayah kaki bukit Merapi. Dia juga mendirikan dan mengelola art space bernama Lir Space di Kota Yogyakarta. Kemudian Mira menyambut kami dengan sepasang cangkir teh panas sebagai penawar dingin, sekaligus teman percakapan tentang rangkaian proyek ini.

“900mdpl” terbagi menjadi dua bagian. Bagian pertama, masa residensi yang menghasilkan proyek seni tunggal dari masing-masing seniman. Di sini setiap seniman melakukan riset di tengah-tengah masyarakat untuk memperdalam gagasannya. Bagian kedua yaitu presentasi karya secara bersamaan di beberapa lokasi berbeda di Kaliurang. Konsep ini menarik karena dinikmati dengan berjalan kaki mengunjungi setiap sudut lokasi. Jalan kaki menjadi aspek partisipatif yang kemudian melahirkan ruang pengalaman yangsecara aktif menjalin narasi antar karya setiap seniman.

Acara ini diawali dengan perkenalan project “900mdpl” di Rumah Makan Joyo. Pengunjung digiring untuk mengikuti narasi pertama dengan mengunjungi lokasi dari karya seni Maryanto. Berada ada di bekas rumah Lik Sigun, yang dipenuhi dengan memori kolektif dan anekdot lokal tentang seorang pria unik. Selama hidupnya, Lik Sigun hidup damai di rumah tersebut, terbebas dari dunia yang riuh dan bising. Kini, rerumputan liarmemenuhi seluruh ruang rumah yang lama tak terpakai itu. Namun, Maryanto yang merapikan rumah itu dan menemukan peninggalan-peninggalan patung serta barang menarik lain.

Kemudian, setelah Maryanto, kami diajak ke sebuah penginapan dan cafe yang melegenda, yaitu Vogels. Seniman yang berkarya di sana adalah Mella Jaarsma. Mella adalah warga Belanda yang menetap di Yogyakarta sejak tahun 80an. Mella menuntaskan rindu terhadap negaranya yang dingin dengan mengunjungi Kaliurang. Dalam proyek seni ini dia membuat karya performatif memasak coklat dan susu yang bisa dinikmati tiap pengunjung dan pemilik cafe. Selanjutnya secara berurutan kami diajak mengunjungi karya Anggun Priambodo, Dito Yuwono, Dimaz Maulana, Sandi Kalifadani, Edita Atmaja, Eva Olthof, Simon Kentgens. Di akhir kami kembali ke Rumah Makan Joyo.

“900mdpl” diproyeksikan sebagai benih dari proyek seni site-specific yang berkelanjutan di tahun-tahun berikutnya. Dengan gagasan utama menawarkan ruang yang penuh dengan berbagai potensi kemungkinan, sekaligus meleburkan batasan subjek dan objek seni dengan seniman ditantang untuk berkolaborasi dengan masyarakat/publik secara langsung.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

[SOROTAN DOKUMENTASI] Tribute to Tino Sidin

Oleh: Dwi Rachmanto

Acara Tribute to Tino Sidin ini mengambil judul “92 Tahun Menginspirasi Indonesia”. Tino Sidin adalah nama yang lekat di era 80-an dengan ungkapan “Ya, bagus”. Sebuah pelajaran penting bagaimana kita menghargai sebuah coretan/gambar, yang apapun Tino Sidin akan bilang itu bagus. Tino Sidin sangat akrab dengan pelajaran menggambar khususnya untuk anak TK sampai SD. Caranya menggambar tidak bisa dipungkiri, telah menginspirasi dan mendorong anak-anak di masanya untuk berani, dan tidak merasa bersalah kalau gambarnya dirasa kurang proporsional.
Tino Sidin lahir di Tebing Tinggi, Sumatera Utara, pada 25 November 1925. Dia adalah seorang pelukis sekaligus guru gambar yang populer melalui program di TVRI. Tino Sidin menemukan metode pelajaran seni menggambar kepada anak-anak dengan santai, menyenangkan, dan mudah. Metode ini membuat anak-anak tertarik untuk selalu menyaksikan program televisinya. Tino Sidin meninggal pada 25 Desember 1995 pada usia 70 tahun.
Pasca kepergianya, keluarga menginisiasi museum, yang terletak di Jalan Tino Sidin 297, Kadipiro, Ngestiharjo, Kasihan, Bantul, Provinsi Yogyakarta. 4 Oktober 2014 menjadi tanggal dibukanya museum bernama “Museum Tino Sidin”. Peresemian dilakukan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan yang kala itu dijabat Muhammad Nuh. Museum ini dibangun tanpa merubah desain asli dari rumah tinggal Tino Sidin, hanya menambah beberapa ruangan yang dijadikan sebagai sanggar dan perpustakaan. Desain arsitekturalnya dikerjakan oleh Yoshi Fajar.

Museum Tino Sidin menyimpan memorabilia Tino Sidin mulai dari kacamata, cat, kuas, dan tak ketinggalan koleksi baretnya yang khas. Museum ini juga menampilkan karya lukis, sketsa, buku, termasuk arisp-arsip pribadi. Juga menampilkan koleksi foto-foto, kliping media massa, surat-surat pribadi, selebaran peristiwa, sertifikat maupun penghargaan yang pernah diterimanya, lengkap dengan testimoni para sahabat dan murid beliau. Berbagai koleksinya masih tersimpan rapih, dan kemudian dipresentasikan dengan baik. Kesadaran akan arsip sangat diperhatikan di museum ini.
Kemudian di penghujung 2017, tepatnya pada 14 Desember diadakan acara bertajuk “Tribute to Tino Sidin, 92 Tahun Menginspirasi Indonesia”. Salah satu dari rangkaian acara ini adalah Peresmian Patung Tino Sidin dan Pembukaan Pameran, yang dihadiri oleh beberapa pejabat negara, antara lain Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbud, Hilmar Farid, Kepala Dinas Kebudayaan DIY, Umar Priyono, M.pd., Mantan Kapolda DIY, Purn. Irjen Haka Atana, BBPH H. Gusti Prabu Kusumo, Dosen Institut Seni Indonesia Yogyakarta, Mikke Susanto, seniman-seniman dan Ikatan Istri Senirupawan Yogyakarta (Ikaisyo), para panitia Parallel Event Biennale Jogja XIV, IVAA dan tamu undangan. Pembuatan patung Tino Sidin ini merupakan buah karya dari seniman bernama Yusman.

Selain persemian dan pameran lukisan, diadakan pula serangkaian acara berkonsep sarasehan, diselenggarakan pada 23 Desember 2017 dan menghadirkan Menteri Keuangan Republik Indonesia Sri Mulyani. Berbagai acara dalam sarasehan tersebut adalah tour museum dan pameran, dialog dengan seniman-seniman terlibat, dan tak lupa menggambar bersama dengan anak-anak sambil mengikuti arahan bapak Tino Sidin seperti era 80an di TVRI.

Sudah barang tentu museum memang memberi satu pelajaran, tentang bagaimana proses-proses kreatif dan berkesenian. Museum Tino Sidin dapat menjadi salah satu wujud dari museum pribadi seniman yang mampu mengeksperikan, mempresentasikan pengalaman dan pengetahuan dari proses tersebut. Tino Sidin dengan peninggalan semangat estetiknya telah mengajarkan, bahwa yang utama bukan melulu soal gedung besar nan megah, tetapi temuan isi dari museum tersebut.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

#sorotanpustaka Januari-Februari 2018

Oleh: Santosa

Dalam dua bulan ini perpustakaan IVAA berbenah, melakukan penataan kembali, membuat sign system dan merapikan koleksi agar semakin mudah dan cepat ditemukan. Tiga orang kawan magang membantu dalam proses entri data ke dalam Senayan Library Management System (SLIMS)  dan meletakkan buku sesuai dengan kode rak-nya masing-masing. Sedangkan publik, yang mengakses koleksi pustaka memiliki kecenderungannya, Beberapa koleksi yang banyak diakses dalam dua bulan ini diantaranya ialah referensi seputar fotografi, film, teori dan sejarah seni, biografi seniman terutama Affandi.  Ada juga yang membaca ataupun meminjam dengan topik – topik tertentu, umumnya sebagai bahan penulisan skripsi hingga tesis. Topik mengenai Desember hitam 1974 dan Gerakan Seni Rupa Baru (GSRB) masih banyak dicari. Dengan tinjauan-tinjauan buku serta katalog yang melingkupinya seperti, Biennnale Jakarta, Outlet: Peta Seni Rupa Yogyakarta, Sejarah Seni Rupa Indonesia, Lekra Tak Membakar Buku, Tuan Tanah Kawin Muda. Topik lain yang berkenaan dengan mural, yang dikaji antara lain Katalog Mural Sama Sama, Mural Rasa Jogja, Kode Art Project, buku tentang ruang kota, Jalan Seni Jalanan Yogyakarta, dan  beberapa skripsi berkenaan dengan mural dan pertarungan  seni di ruang publik.

Untuk tambahan pustaka kali ini berdasar jenis terdapat 15 Buku, 3 Jurnal, 25 Majalah dan 55 Katalog. Sedangkan berdasar subyek terdapat Performance Art, Film, Musik, Ilmu Sosial, Seni Rupa. Dalam tambahan pustaka baru ada 3 yang kita tampilkan ulasannya di sini, pertama “Anak Sabiran, di Balik Cahaya Gemerlapan (Sang Arsip)”, kedua buku kumpulan tulisan “Melampaui Citra dan Ingatan: Bunga Rampai Tulisan Seni Rupa 1968 – 2017”. Kemudian yang ketiga adalah “Journal Southeast Of Now Directions in Contemporary and Modern Art In Asia” No 1 tahun 2017. Khusus untuk buku ketiga sorotan ditulis dalam bahasa Inggris oleh kontributor Angela Wittwer.

Oleh: Santosa, Eka Chintya Putri, dan Angela Wittwer

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

[SOROTAN PUSTAKA] Melampaui Citra dan Ingatan: Bunga Rampai Tulisan Seni Rupa 1968-2017

Penulis; Bambang Bujono
Editor: Ardi Yunanto
Esai pengantar: Hendro Wiyanto
Peneliti dan pengarsip: Berto Tukan
Editor bahasa: Ninus D. Andarnuswari
Desain: Andang Kelana
Diterbitkan oleh Yayasan Jakarta Biennale
Cetakan pertama, November 2017
Tebal: xxxii + 576 hlm; 13,8 x 20,3 cm

Oleh: Santosa

“Melampaui Citra dan Ingatan” adalah kumpulan tulisan Bambang Boejono dari berbagai media massa, buku, katalog ataupun makalah dirangkum dan diklasifikasikan. Buku ini merupakan kumpulan tulisan seni rupa tahun 1968 hingga 2017, total 432 tulisan Bambang Boejono terkumpul hingga Oktober 2017. Terseleksi 101 tulisan yang kemudian dibagi dalam lima bab, disajikan dalam buku setebal dari 576 halaman. Tulisan-tulisan dalam buku ini disusun secara diakronik dan diberi kerangka bab sebagai bagian dari pembingkaian esai.

Bab pertama membicarakan peristiwa seni rupa selama lebih dari empat dekade- khususnya di Jakarta- diawali apresiasi lukisan Affandi dengan revolusi bentuk dan penemuan teknik sebagai bagian dari seni lukis modern. Pembaca juga disuguhi cara analisis, telaah karya dengan beberapa contoh pelukis dengan sapuan yang khas seperti Srihadi Sudarsono, Fadjar Sidik, dan Nazar di Pameran Seni Lukis Indonesia 1972.

Bab kedua mencermati karya pameran dan seniman secara urut. Mengenali sosok yang berpengaruh dalam sejarah seni rupa, dari pameran kelompok, pameran tunggal dan beberapa tonggak perjalanan seni rupa seperti Pameran Besar Seni Lukis Indonesia, Biennale Jakarta, momentum yang disebut melahirkan Seni Lukis Modern, Gerakan Seni Rupa Baru (GSRB), hingga Seni Rupa Kontemporer.

Dalam bab-bab selanjutnya, buku ini menggambarkan landskap sejarah seni rupa, khususnya di Jakarta sejak Taman Ismail Marzuki (TIM) menjadi pusat seni rupa di Jakarta. Perkembangannya mulai dari sejak masih didominasi lukisan dan patung, sampai muncul objek instalasi, video art hingga new media art. Juga perjalanan pameran yang dulunya dikerjakan secara mandiri oleh seniman dan galeri, hingga kini populer profesi kurator sebagai pengawal sebuah pameran.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

[SOROTAN PUSTAKA] Anak Sabiran, di Balik Cahaya Gemerlap (Sang Arsip)

Judul Buku : Anak Sabiran, di Balik Cahaya Gemerlap (Sang Arsip)
Penulis : Aiko Kurasawa, Ajip Rosidi, Akba Yumni, Bonnie Triyana, Fuad Fauji, Hafiz Rancajale
Penerbit : Forum Lenteng
Tebal : xxiv + 112
Ukuran : 14,8×21 cm

Oleh: Eka Chintya Putri 

Sebuah memoar seorang tokoh yang menyerahkan seluruh hidupnya untuk mengawetkan wacana dan memaknainya kembali sebagai sumber sejarah perfilman Indonesia, dengan buah karyanya yaitu Sinematek Indonesia. Anak Sabiran, di Balik Cahaya Gemerlap (Sang Arsip)” adalah buku yang menceritakan Misbach Yusa Biran, tokoh yang memutuskan berhenti sebagai sutradara dan memilih menjadi pengarsip film.

Misbach Yusa Biran, lahir di Rangkasbitung 11 September 1933. Saat di bangku sekolah, Misbach sudah mempunyai jiwa kesenimanan. Banyak tokoh kebudayaan Indonesia yang sudah Misbach jumpai, yang kemudian mendorongnya untuk menghasilkan beberapa karya dan masuk di majalah Merdeka. Tahun 1952, Misbach yang kala itu masih SMA berusaha masuk dunia film. Usaha yang ia lakukan sendiri dan dianggapnya sebagai sesuatu yang agak nekat. Tekad Misbach tidak pernah padam untuk dapat terjun ke dunia film. Dorongan Misbach di dunia film, banyak dilatari oleh film Pulang karya Basuki Effendi. Pekerjaan pertama Misbach di dunia yaitu pencatat skrip pada film Nya’ Abbas Akup, berjudul Heboh (1954).

Menurut pemikiran Misbach, Sinematek Indonesia (SI) menjadi pusat pengarsipan film pertama sekaligus terbesar di Asia Tenggara. SI tidak bisa dilihat hanya sebagai ruang penyimpanan artefak bersejarah, namun sebagai ruang pelestarian sejarah dan film Indonesia. Karena sejarah jika tidak dikelola secara baik, situasinya memburuk dan mengancam sejarah itu sendiri. SI sendiri merupakan lembaga ilmiah yang bergerak dalam kegiatan pengarsipan film, dengan cara dokumentasi, perpustakaan dan penelitian. Buku ini memiliki 2 sudut pandang dari generasi yang berbeda. Tujuannya, untuk mengetahui bagaimana cara memaknai arsip dan gagasan film Indonesia. Dari hal tersebut didapat sebuah benturan dan kolaborasi dengan mengkonstuksikan masalah, kemudian menafsir catatan sejarah untuk kemungkinan yang terjadi dimasa kini. Sebagai kaum terpelajar, diharapkan generasi muda dapat melanjutkan cita-cita Misbach terhadap Sinematek Indonesia. Sekaligus menjadikan Sinematek sebagai tempat belajar menghasilkan karya-karya bermutu, agar dapat memberikan kontribusi positif khususnya bagi perfilman.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

[Sorotan Pustaka] Journal Southeast of Now: Directions in Contemporary and Modern Art in Asia

by: Angela Wittwer (Peserta Magang IVAA)

Discomfort in the framework of regionalism forms the theme of the first volume of “Southeast of Now: Directions in Contemporary and Modern Art in Asia”, a scholarly journal on art and visual culture. “What comfort might there be in discomfort? Might the sensations of being at ease and ill at ease—for the scholar, the artist, the curator, the reader—be as inextricable as is history from historiography, as the “southeast” from the “north” and the “west”, as the “now” from the past, and the yet to be?,” the editorial collective asks in the editorial. Addressing these questions, the publication offers a range of perspectives informed by recent discourses of the art of the region referred to as Southeast Asia. Its contributing writers and researchers engage a particular focus on a regional context or artist/s, their analysis informed by a historical approach.

The topics discussed in the issue include a queer and postnational “Thainess” in contemporary Thai art (Brian Curtin), the notion of a “third avant-garde” in Southeast Asia that unshackles the Euro-American concept of “avant-garde” (Leonor Veiga), or artistic responses to recent street protests in Kuala Lumpur (Fiona Lee), among others. Two authors focus on the context of Indonesian Modern Art:

Brigitta Isabella from KUNCI Cultural Studies Center and member of the journal’s editorial collective provides a translation of the text “Kami Tahu Kemana Seni Lukis Indonesia Akan Kami Bawa” (“We Know Where We Will Be Taking Indonesian Art”) by Indonesian artist, writer and activist S. Sudjojono. The text dated from 1946 marks a crucial moment in the self-definition of Indonesian Modern Art during Indonesia’s struggle for independence. “About the future of Indonesian art, we as Indonesians are quite capable of deciding for ourselves. […] If the Dutch writer […] wishes to interfere with this matter, we do not need them to meddle in our affairs. They have never really proven to be competent in this matter for the past 350 years,” Sudjojono flamingly writes.

Australian scholar and curator Matt Cox contributes an article on “The Painting of Prostitutes in Indonesian Modern Art”, focusing on works by S. Sudjojono, Otto Djaya and Mohammed Hadi. Cox describes their paintings depicturing so-called “base” women, as a site of self-primitivising. His captivating observation: Even though these paintings disrupt both elite Javanese and Dutch bourgeois sensibilities, they reinforce the myth of the heroic and authentic anti-colonial modern artist. As such, the paintings stand both for discomfort and the search for an alternative male subjectivity, as well as for the re-assuring desire for the untamed other.

In the journal, Matt Cox also provides a translation of the “Untitled Letter to Editor”, another resonating text for today’s artistic practice by S. Sudjojono, written in fragmentary manner in 1942. The contributions by Cox and Isabella can be seen as inquiries into anxieties und potentials regarding societal change in Indonesia observed in reference to key figures in Indonesian Modern Art. They also open a broader reception and discussion: Both texts authored by S. Sudjojono were previously unavailable in English.

((Additional detail))

The journal “Southeast of Now: Directions in Contemporary and Modern Art in Asia” is published online and in print twice yearly. The published articles are selected on the basis of a call for papers on a different theme for each issue.

Issue: Volume 1, Number 2, October 2017
Title : Into the un/comfort zone
Editorial Collective: Isabel Ching, Brigitta Isabella, Yvonne Low, Roger Nelson, Vuth Lyno, Thanavi Chotpradit, Eileen Legaspi-Ramirez, Vera Mey, Simon Soon
Authors: Yin Ker, Matt Cox, Fiona Lee, Leonor Veiga, Brian Curtin, S. Sudjojono, Brigitta Isabella, Clare Veal, Fiona Amundsen
Publisher: NUS Press Pte Ltd, Singapore
Language: English
ISSN: 2424-9947
E-ISSN: 2425-0147

Download free digital issue: https://muse.jhu.edu/issue/37275

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

#SorotanArsip | Arsip Red District Project

Oleh: Revano Septian (Peserta Magang IVAA)

Red District Project (RDP) merupakan kegiatan bersama dengan warga yang diinisisasi oleh seniman bernama Lashita Situmorang. Kegiatan yang dimaksud meliputi unsur penelitian dan pengorganisasian, berlokasi di kampung Sosrowijayan, lebih tepatnya Sosrowijayan Kulon. Setelah dua kali penyelenggaraannya, dokumentasi dari kegiatan ini sangat melimpah, mulai dari catatan administratif, foto kegiatan, hingga keseharian warga.

Keberadaan dokumentasi tentang Sosrowijayan ini memang tidak selalu disukai warga, karena banyaknya pemberitaan stereotip terhadap mereka. Dimana semata menampilkan Sosrowijayan sebagai wilayah prostitusi, dan menutup diri dari berbagai potensi dan prestasi. Padahal banyak aspek dan elemen kolaborasi warga yang hidup.

Dokumentasi dan data seputar RDP yang telah dikumpulkan oleh Lashita Situmorang saat ini telah terdata dan memungkinkan untuk dijadikan sumber data, sejauh mengetahui secara terukur kerangka dan tujuan dari penelitian ataupun proyek seni kita. Di atas itu, jika ada kebutuhan untuk meninjau dan menggunakan dokumentasi dari RDP ini, baiknya diawali dengan berkomunikasi dengan Lashita Situmorang.

Link Katalog RDP 

Artikel ini merupakan Rubrik Sorotan Arsip dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.

Diskusi: Europalia dan Wacana Pseudo Internasionalisme

Oleh: Krisnawan Wisnu Adi

Pada Jumat, 19 Januari 2018 di Rumah IVAA pukul 15.30, digelar diskusi dengan tajuk “Europalia dan Wacana Pseudo Internasionalisme”. Diskusi tersebut membicarakan dinamika keterlibatan Indonesia di Europalia, sebuah festival budaya dan seni internasional yang diselenggarakan di Belgia dan negara-negara tetangga. Perwakilan seniman dan kurator yang terlibat, yakni Agung Kurniawan, Hestu Setu Legi, Sita Magfira dan Agung ‘Geger’ Firmanto (Lifepatch), serta Alia Swastika hadir sebagai pembicara. Irham Nur Anshari hadir sebagai moderator.

Setelah dibuka oleh Irham, Alia mengawali diskusi ini dengan memberikan penjelasan singkat tentang Europalia. Alia mengatakan bahwa Europalia merupakan acara atau misi kebudayaan untuk kesenian Indonesia di luar negeri. Sebelum Europalia, Indonesia pernah menyelenggarakan misi kebudayaan demikian, 25 tahun silam di era Soeharto pada 1990-1991 dengan nama Pameran KIAS (Kebudyaan Indonesia di Amerika Serikat). Jika KIAS merupakan inisiatif dari pemerintah, Europalia berbeda. Indonesia menjadi negara Asia keempat yang diundang oleh Eropa untuk menjadi tamu setelah Turki, India, dan Cina. Semua pameran dikuratori oleh dua pihak, yakni Indonesia dan Eropa. Bagi Alia, keterlibatan negara dalam situasi globalisasi ini menjadi hal yang menarik.

Namun, bicara soal keterlibatan, Alia menyayangkan adanya ketimpangan dialog, ketika kurator Barat dalam perumusan pameran sudah menawarkan tiga kata kunci konsep yang sulit ditembus. Tiga kata tersebut adalah Archipelago (ke-nusantara-an), Ancestor, dan Biodiversity. Pembiayaan acara yang diberikan oleh Indonesia sekitar 70-80% tidak sebanding dengan keseimbangan perdebatan antara kurator Indonesia dan Barat. Gagasan kurator Indonesia terkait konsep pameran tidak diakomodasi lebih lanjut.

Kemudian Alia sedikit menceritakan pengalamannya ketika menjadi kurator di beberapa pameran saat itu. Salah satunya adalah pameran dari Iswanto Hartono yang digelar di Oude Kerk, salah satu gereja tertua di Amsterdam. Bentuk karyanya adalah patung lilin J. P. Coen, pahlawan besar Belanda, yang dinyalakan di salah satu ruang gereja. Melalui karya ini Iswanto mencoba mengulik koneksi sejarah antara Oude Kerk, yang terkenal sebagai monumen para pahlawan (penjajah); simbol etnosentrisme Eropa pada abad ke-17, dengan masa kolonialisme di Banda. Karya yang dibuat oleh Iswanto ini bisa dilihat sebagai pernyataan politik, apalagi ketika patung lilin J. P. Coen yang dibakar menjadi pembicaraan media nasional dan para akademisi di sana.

Pameran kedua yang diangkat adalah On Paradise yang dibuat oleh Jompet Kuswidananto. Jompet mencoba mencari hubungan antara agama dan politik dengan membuat karya lampu gantung dengan cahaya yang gemerlap. Alia mengatakan bahwa konsep dari karya ini berangkat dari fenomena pemberontakan di Banten pada 1888. Sedikit tentang anti modernisme, tetapi sebenarnya lebih kepada keinginan untuk membangun surga yang utopis. Juga yang menarik adalah ketika masuk ke ruang pameran ini, pengunjung seolah tidak melihat fakta sejarah. Mereka hanya melihat karya visual yang dipamerkan.

Selain Iswanto dan Jompet, Agung ‘Geger’ Firmanto dari Lifepatch juga turut serta memamerkan karya yang dikuratori oleh Alia. The Tale of Tiger and Lion menjadi judul pameran mereka. Melalui pameran ini Sita Maghfira mengatakan bahwa Lifepatch mencoba mengulik hubungan antara dua tokoh kunci sejarah Kolonial Belanda di Indonesia – Hans Christoffel dan Si Singamangaraja XII. Dengan menggabungkan artefak sejarah, materi arsip, dan karya seni, mereka menyampaikan hasil penelitian mereka terhadap koleksi Christoffel (artefak jajahan yang ia bawa ke Belgia) dan temuan di lapangan, yakni daerah Toba, Sumatera Utara. Geger juga menambahkan bahwa Lifepatch ingin menghadirkan narasi sejarah versi pemenang (pemerintah dan akademisi), dan versi lain yang muncul dari kebiasaan atau adat tanah Toba. Sita menambahkan bahwa melalui proyek ini Lifepatch menjadi belajar lebih banyak tentang sejarah, bahwa narasi sejarah tidak pernah tunggal.

Tidak ketinggalan, Hestu Setu Legi juga turut memberikan kontribusi pada ajang internasional ini. Melalui koridor Performance Club, Hestu merespon landscape yang ada di ruang pamer dan sekitarnya. Sesuai ciri khasnya, dengan menggunakan tanah liat untuk membuat mural bentuk pohon lambang kesuburan, situasi industri yang terinspirasi fenomena Kendeng, dan lain-lain.

Di koridor lain, Power and Other Thing, Agung Kurniawan juga memamerkan karyanya. Charles Esche menjadi salah satu kurator yang bekerja bersama Agung untuk proyek ini. Dengan bentuk video mapping, Agung menghadirkan kembali karyanya yang berjudul Gejolak Malam Keramat yang bicara isu ‘65. Apa yang menarik dari karya Agung adalah, ia memilih ruang bawah tanah sebagai lokasi pameran. Bagi dia ruang bawah tanah dimaknai sebagai tempat para tikus bersarang; juga seperti mausoleum (kuburan orang-orang Yahudi), yang mencerminkan perjuangan harkat kemanusiaan. Dalam karya ini, Agung berusaha memaknai koneksi konteks ’65 dengan Eropa yang ternyata ada secara geopolitik.

Setelah cukup lama para pembicara membagikan pengalamannya, sesi diskusi mulai dibuka. Sebuah pertanyaan menarik muncul dari Ngakan Made Ardana. Ia mempertanyakan istilah pseudo yang dipakai; apa yang sebenarnya ingin disampaikan? Kegagalan Europalia? Atau apa?

Pertanyaan tersebut direspon oleh Alia dengan cerita pengalamannya ketika berdebat dengan para kurator Barat. Baginya, label internasional yang disandang Europalia tidak sesuai dengan keterbukaan terhadap kebudayaan lain secara faktual. Alia mengatakan, “Selama proses, standar-standar mereka sulit ditembus.” Maka globalisasi seni tidak terjadi dan konsep internasionalisme yang dibangun masih kuno.

Sedikit berbeda dengan respon Agung yang mencoba melihat persoalan ini dari sudut pandang lain. Ia mengatakan bahwa secara strategis, tujuan dari festival ini belum nampak jelas. Diplomasi kebudayaan yang terlihat perlu untuk diulik lagi. Namun, ada aspek yang cukup melegakan ketika tidak ada batasan untuk seniman yang terlibat. Buktinya, beberapa seniman bisa membuat karya yang cukup sensitif.

Menyambung pembicaraan yang cukup serius ini, Nindityo Adipurnomo ikut bertanya, “Bagaimana dialog bilateralnya? Pertanyaan itu muncul atas kecurigaan terhadap kecenderungan-kecenderungan negara ‘penjajah’ yang ingin mengembalikan artefak-artefak yang telah dicuri. Padahal kita hidup di jaman komunikasi virtual, tapi barang-barang curian itu hendak dikembalikan; barang-barang yang sudah tidak punya konteks. “Ini sama saja menghidupkan mitos yang sudah mati,” ungkap Nindityo. Geger kemudian merespon kegelisahan Nindityo dengan sebuah dialognya bersama Opung Bakara ketika melakukan studi lapangan di Tanah Toba. Ada tiga pandangan dari Opung Bakara terkait artefak dalam konteks kolonialisme dan masa sekarang. Menurut Opung Bakara ada tiga bentuk aktivitas membeli suatu barang: membeli barang dengan membayar, membeli barang dengan barter, dan membeli barang dengan membunuh/ merampas. Bagi beliau, bentuk yang ketiga itulah yang harus diungkap. Bukan persoalan barang, tetapi lebih kepada hal membunuh atau merampas-nya.

Diskusi semakin terkesan serius ketika Linda Mayasari memberikan kritik terhadap para seniman yang terlibat. Berangkat dari pengalamannya yang melihat pameran tersebut secara langsung, ia mengatakan bahwa, “Seniman-seniman di sana dijadikan arkeolog, di-etnografis-kan.” Bagi dia wacana kolonialisme yang masih berkembang kurang diangkat. Agung pun merespon kritik Linda tersebut dengan cukup tegas, bahwa arkeologi itu bukan sesuatu yang cacat. Ia juga merupakan hal besar. “Seniman tidak lebih tinggi dari etnografer. Ia juga bertugas mencatat.” Terkait eksotisme, Agung lebih melihat ini sebagai perjumpaan. “Saya berjumpa dengan rasa kehilangan akan masa lampau,” ungkap Agung. Nindityo, sebagai bentuk keprihatinan, juga menambahkan bahwa kita nampaknya sedang loncat menggunakan legitimasi mereka (Barat) untuk melihat benda-benda kita. Lantas Linda dengan tegas meluruskan apa yang telah dikatakannya dengan, “Aku lebih menekankan pendekatannya, bukan hirarki seniman dan arkeolog.”

Terkait kelanjutan atau pertanggungjawaban dari festival Europalia ini, Agung mengatakan bahwa ia setuju jika pameran tersebut dibawa dan dipamerkan di Indonesia. Baginya pameran itu mampu mengolah aspek intelektual dari benda. Irham menutup diskusi dengan statement yang kurang lebih sama. Harapannya di era globalisasi ini, misi kebudayaan Indonesia tidak terbungkus ke dalam wacana internasionalisme yang semu.

Artikel ini merupakan rubrik Rubrik Agenda Rumah IVAA  dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Januari-Februari 2018.