Category Archives: Kabar IVAA

Catatan Magang Nurul Fajri

Oleh: Nurul Fajri

Brooks was here… tulis salah satu pemeran dalam film The Shawsank Redemption di dinding kamar apartemen tuanya. Saya mengutipnya bukan karena saya merasa tak berguna, kesepian, tua dan ingin mati, seperti aktor yang berperan menulis kalimat tersebut. Saya mengutipnya dengan intensi menyorot pada …was here, bahwa saya juga pernah berada di suatu tempat, dan bagi saya tempat itu berarti banyak.

Agustus lalu, saya mengambil mata kuliah Kuliah Kerja Lapangan Profesi (KKLP) di kampus. KKLP pada dasarnya adalah program magang yang harus dilakukan mahasiswa di instansi pilihannya masing-masing. Untuk dapat meraih gelar sarjana, KKLP adalah wajib. Karena tanpa lulus mata kuliah tersebut, mahasiswa tidak bisa mengajukan judul skripsi, proposal, dan seterusnya. KKLP selanjutnya dalam tulisan ini akan saya sebut sebagai magang.

Di tengah kebingungan menentukan tempat magang, pada suatu malam di awal bulan Juli, saya browsing di internet lalu menemukan IVAA. Saya kemudian mencari tahu soal IVAA, membuka lamannya, men-stalking akun Instagramnya, dan mencoba menemukan apakah ada bidang pekerjaan di IVAA yang bersesuaian dengan konsentrasi jurusan saya di kampus, yakni jurnalistik. Ternyata, IVAA mempunyai program magang untuk bidang keredaksian. Singkat cerita, saya akhirnya menjalani masa magang di keredaksian IVAA untuk periode Agustus-Oktober 2018.

Di keredaksian, saya banyak diperbantukan untuk melengkapi teks profil seniman untuk laman arsip online IVAA. Saya, yang sebelumnya hanya tahu Affandi dari buku pelajaran Seni Budaya ketika sekolah, akhirnya menemui banyak sekali nama-nama seniman lain yang begitu asing bagi saya. Menulis profil seniman ini juga membuat saya mau tidak mau membaca sepak terjang mereka, yang semakin menambah kekaguman saya tentang bagaimana mereka melihat kehidupan sekitar, dan bagaimana mereka mengekspresikan diri melalui karya seni. Dulu saya berpikir, seniman itu mestilah hanya mementingkan diri sendiri, tetapi persepsi saya ternyata tak sepenuhnya benar. Mereka keren. Itu sudah!

Bersama dengan seorang rekan dari bidang dokumentasi, saya juga terlibat dalam peliputan peristiwa seni. Saya belum pernah menghadiri agenda-agenda kesenian di kota asal saya, Makassar, sebanyak yang saya lakukan ketika meliput peristiwa seni di Yogyakarta selama periode magang. Mungkin karena agenda kesenian di Makassar tidak seintens di Yogyakarta, atau mungkin karena saya yang terlalu malas keluar rumah.

Bidang keredaksian IVAA bertanggungjawab untuk mengerjakan buletin dwibulanan IVAA. Sebagai anak magang, saya dan kawan magang lainnya turut dilibatkan sebagai kontributor tulisan untuk buletin tersebut. Saya menulis tentang dua peristiwa seni dan satu tulisan review buku untuk buletin IVAA edisi September-Oktober 2018. Beberapa waktu lalu, ketiga tulisan tersebut mendapat respon positif dari dosen penguji saya ketika seminar untuk ujian magang ini, saya merasa diapresiasi karenanya.

Sebagai pribadi yang tertutup, staf IVAA yang hangat dan gemar guyon cukup membantu proses adaptasi saya selama magang. Pun staf IVAA yang sehari-harinya berkomunikasi dengan bahasa Jawa, adalah salah satu tantangan terbesar saya selama magang. Ya, saya berlatarbelakang Bugis dan sama sekali tidak mengerti bahasa Jawa. Acapkali saya kadang tertawa untuk hal yang tidak saya mengerti hanya karena sekeliling saya semua tertawa. Pengalaman yang sungguh lucu untuk dikenang.

Tidak berlebihan jika saya katakan membawa pulang banyak pengalaman yang berkesan. Sepulangnya ke Makassar, teman-teman saya langsung menodong dengan rentetan pertanyaan seputar pengalaman magang saya dan hal-hal tentang IVAA. Mereka menyambut antusias apa yang saya ceritakan kendati saya bukan tipikal pencerita yang baik.

Semoga IVAA ke depan semakin maksimal dalam digitalisasi koleksi arsipnya, teks untuk profil senimannya semakin lengkap, dan besar harapan saya juga, IVAA bisa meng-cover lebih banyak lagi peristiwa seni di luar Yogyakarta dan pulau Jawa. Di luar sana, para pegiat seni mestilah sedang bergerilya juga untuk menghidupkan kesenian di daerah mereka. Akhir kata, kepada mbak/ mas staf IVAA, terima kasih atas kesempatan mengenal dan mengalami kerja-kerja IVAA yang mungkin kesempatan seperti ini tidak datang setiap saat dalam hidup saya.

Panjang umur, IVAA!

Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Magang dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Pra Kongres Kebudayaan 2018, Ragam Masalah dan Rekomendasi Menuju Strategi Kebudayaan

Oleh Krisnawan Wisnu Adi

Sebagai lembaga yang dekat dengan kerja kebudayaan, IVAA mendapat undangan untuk mengikuti Pra Kongres Kebudayaan Indonesia (KKI) pada 4-6 November 2018. Acara yang bertempat di The Sultan Hotel & Residence Jakarta ini digelar oleh Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Pra KKI merupakan forum diskusi yang melibatkan para ahli dan pekerja kebudayaan, yang terbagi ke dalam 11 forum dari total 24 forum, yang mendiskusikan serangkaian aspirasi ruang sektoral terkait ekosistem kebudayaan, untuk menyusun rekomendasi dalam kepentingan perumusan Strategi Nasional/ Strategi Kebudayaan.

Undang Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemajuan Kebudayaan menjadi titik tolak diselenggarakannya Pra KKI. Sebagai langkah pemerintah yang berbeda dari seluruh KKI sebelumnya, Pra KKI dimaksudkan untuk mengawali KKI 2018 dengan rekomendasi berbasis forum diskusi. Pra KKI menjadi bagian besar dari proses perumusan Strategi Nasional/ Strategi Kebudayaan yang telah didasarkan atas penyusunan PPKD (Pokok Pikiran Kebudayaan Daerah) dari kabupaten sejak Maret 2018.

Dari 11 forum, IVAA berpartisipasi ke dalam forum Kajian dan Pendidikan Tinggi Kebudayaan. Forum ini diikuti oleh mereka yang dianggap sebagai representasi pendidikan tinggi (seni), institusi riset, asosiasi keilmuan, pusat studi, dan eksekutif birokrasi. Oleh karena itu, forum ini dipecah kembali ke dalam dua kelompok, yakni Kelompok Gabungan 1 (institusi riset, pusat studi, eksekutif birokrasi) dan Kelompok Gabungan 2 (asosiasi keilmuan dan perguruan tinggi). Secara ringkas, tujuan dari forum ini adalah untuk mengidentifikasi masalah kebudayaan apa yang muncul, inisiatif apa yang sudah dilakukan, dan merumuskan rekomendasi yang layak ditempuh.

Dalam Kelompok Gabungan 1 ada empat isu yang dibicarakan selama proses diskusi. Pertama, soal diskonektivitas antar stakeholder dan antar bagian dalam institusi. Bahwa masih ada jarak yang lebar antara proses dan hasil penelitian kebudayaan dengan dinamika masyarakat. Selain itu diskonektivitas juga terjadi antar institusi pendidikan dengan pemangku kebijakan. Pemerintah di level daerah tidak menjalankan fungsinya sebagai badan penyalur hasil penelitian kepada masyarakat. Persoalan diskonektivitas ini membuat pemanfaatan hasil penelitian atau kajian untuk perumusan kebijakan dan ranah pendidikan tidak terjadi.

Isu kedua adalah bahwa stakeholder masih memiliki visi dan misi yang terbatas tentang pentingnya kebudayaan dalam pembangunan. Kebudayaan beserta ilmu mengenainya masih didudukkan lebih rendah dari kepentingan industri dan ilmu eksak. Oleh sebab itu, perhatian terhadap kajian kebudayaan bersifat terbatas sehingga informasi tentang kebudayaan pun sangat minim. Namun, inventarisasi data kebudayaan melalui PPKD dapat menjadi pintu masuk yang cukup potensial.

Isu ketiga masih berkaitan dengan perihal visi dan misi, bahwa stakeholder memiliki visi dan misi yang parsial. Tidak ada visi dan misi yang solid dari seluruh daerah terkait pemajuan kebudayaan. Kompleksitas isu kebudayaan di daerah tidak terpetakan dan terpotret dengan baik oleh ilmuwan. Tulung Agung menjadi contoh kasus yang diangkat. Dulu ada ratusan kelompok ketoprak, tapi sekarang tidak ada lembaga yang mampu memberi data tentang itu. Jadi ketika kita bicara soal ketoprak, kita hanya bicara soal imajinasi.

Persoalan diseminasi menjadi isu yang terakhir dibicarakan dalam kelompok ini. Para peserta melihat bahwa hasil riset atau kajian kebudayaan tidak didiseminasikan dengan tepat. Tidak ada proses translasi dari bahasa riset ke bahasa masyarakat dan bahasa kebijakan untuk sistem pendidikan. Pengelolaan informasi yang buruk (lack of information management) juga muncul, terutama di level daerah.

Dari keempat isu itu, kelompok ini menghasilkan rekomendasi sebagai berikut:

  1. Penciptaan ruang-ruang kolaboratif di berbagai tingkat dengan cara membentuk MoU, pokja (kelompok kerja), dan perjanjian kerja sama.
  2. Membuka akses perguruan tinggi kepada sumber data (dokumen PPKD) yang dimiliki.
  3. Harus ada executive review PPKD di level nasional dan tingkat kabupaten/ kota yang menjadi acuan.
  4. Pembentukan pokja untuk menindaklanjuti dan me-review dokumen PPKD untuk dituangkan sebagai renstra (rencana strategis) pemerintah kabupaten/ kota.
  5. Optimalisasi fungsi litbang baik di tingkat nasional/ kabupaten/ kota untuk menstimulasi koordinasi lintas pihak intra dan ekstra instansi.
  6. Mengintegrasikan fungsi litbang dan humas untuk mengolah hasil penelitian agar bisa dikelola dan didiseminasikan.

Kelompok Gabungan 2 juga memiliki poin-poin masalah yang telah diidentifikasi. Pertama, berhubungan dengan poin masalah dari Kelompok Gabungan 1, adalah soal sinergitas. Bahwa konektivitas antar asosiasi keilmuan atau lintas lembaga dengan masyarakat belum maksimal. Dengan pemerintah, baik pusat maupun daerah serta lembaga negara yang lain pun, sinergitasnya belum terwujud dengan baik. Bagi kelompok ini, masalah konektivitas juga terkait dengan beberapa masalah lain, seperti belum seluruh disiplin ilmu bidang kebudayaan memiliki asosiasi lembaga keilmuan murni dan terapan, asosiasi keilmuan belum berdaya dalam penguatan SDM dan infrastrukturnya, belum seluruh asosiasi keilmuan memiliki dewan etik dan kode etik, dan belum adanya rekomendasi secara berkala dan kontekstual dari asosiasi keilmuan mengenai pemajuan kebudayaan.

Isu yang kedua adalah soal regulasi. Ada beberapa poin masalah seperti belum terbitnya PP pelaksanaan UU Pemajuan Kebudayaan dan regulasi turunannya untuk mengatur peran lembaga perguruan tinggi, belum ada perlindungan keamanan yang maksimal dari negara terhadap kegiatan berkebudayaan baik kepada perguruan tinggi maupun masyarakat, dan ada kecenderungan keterbatasan perspektif dalam studi seni (skripsi, tesis, dan disertasi).

Isu program juga menjadi sorotan dalam perbincangan, bahwa program pendampingan, event-event kebudayaan, riset, kekaryaan oleh perguruan tinggi bidang kebudayaan belum maksimal. Mungkin masalah itu berhubungan dengan persoalan anggaran atau pendanaan. Kelompok menilai bahwa belum ada anggaran pemajuan kebudayaan yang tersalurkan kepada perguruan tinggi terkait riset bidang kebudayaan.

Dari beberapa masalah tersebut kelompok ini memberikan beberapa poin rekomendasi:

  1. Pengelola kebudayaan harus mengarusutamakan pemahaman dari perspektif pemilik kebudayaan terkait dengan upaya perlindungan, pengembangan, pemanfaatan, dan pembinaan secara berkelanjutan.
  2. Inventarisasi dan identifikasi kajian-kajian kebudayaan secara berkesinambungan yang berorientasi pada pengembangan keberagaman, pemberdayaan sumber daya, penguatan jati diri melalui Sistem Pendataan Kebudayaan Terpadu yang dipublikasikan melalui portal pemajuan kebudayaan yang dapat diakses publik.
  3. Debirokratisasi sistem pelaksanaan riset kebudayaan dalam rangka optimalisasi pengembangan ilmu-ilmu kebudayaan.
  4. Sinergitas peran pemerintah pusat dan daerah, lembaga negara yang lain, swasta, dan masyarakat penyangga dalam mewujudkan gerakan nasional penguatan ekosistem pendidikan tinggi dan kajian kebudayaan.
  5. Mendesak penerbitan regulasi dalam semua tingkatan hirarki perundang-undangan dalam hal penguatan pendidikan tinggi dan kajian kebudayaan dalam rangka pemajuan kebudayaan.
  6. Meningkatkan peran dan posisi pendidikan tinggi dan asosiasi keilmuan bidang kebudayaan dalam pembangunan yang berkelanjutan berbasis kebudayaan melalui forum tingkat lokal, regional, nasional, dan internasional (dunia).
  7. Optimalisasi peran pendidikan tinggi dan asosiasi keilmuan bidang kebudayaan dalam program diplomasi kebudayaan sebagai upaya peran aktif negara dalam mempengaruhi arah perkembangan peradaban dunia.

Ada satu lagi poin yang didiskusikan, yakni soal kebudayaan maritim. Forum menilai bahwa kebudayaan maritim belum tersentuh sebagai objek penelitian keilmuan budaya maupun pemanfaatannya sebagai sumber daya kebudayaan. Oleh karena itu, rekomendasi yang diajukan adalah pengembangan peran PELNI sebagai Universitas Kebudayaan Maritim dan pengembangan program pembelajaran yang terintegrasi di bidang penyelenggaraan festival, pameran, pertunjukkan di atas kapal PELNI, sekaligus perjalanan budaya yang memfasilitasi dosen dan mahasiswa dalam rangka pengembangan literasi kebudayaan.

Poin-poin masalah dan rekomendasi di atas hanyalah satu dari sebelas forum lainnya. Belum lagi tiga belas forum di luar acara Pra KKI. Bisa dibayangkan betapa banyak masalah dan rekomendasi perihal kebudayaan yang nanti akan dirumuskan ke dalam satu komando Strategi Kebudayaan. Rasa kepemilikan yang tinggi menjadi harapan dari ambisi pemerintah untuk mencoba merumuskan Strategi Kebudayaan yang berangkat dari konteks daerah, seperti penggalan sambutan Hilmar Farid demikian,

“Yang penting dari penyelenggaraan KKI 2018 ini adalah rasa kepemilikan yang tinggi. Ini karena basis data-data yang dihimpun adalah dari seluruh provinsi/ kabupaten/ kota di Indonesia. Aspirasi dari daerah-daerah, diberikan ruang untuk menjadi penyusun strategi kebudayaan. Ini yang membedakan penyelenggaraan KKI 2018 dari yang sebelum-belumnya.”

Artikel ini merupakan rubrik Agenda Rumah IVAA dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Indonesia Philanthropy Festival

Oleh: Hardiwan Prayogo

Dari 15 hingga 17 November 2018 di Plenary Hall Jakarta Convention Centre, tim IVAA mengunjungi Indonesia Philanthropy Festival. Acara ini adalah semacam pameran produk CSR dari lembaga-lembaga pemerintah maupun swasta. Selain itu juga terdapat lembaga-lembaga independen (non pemerintah) yang berpotensi mendapat bantuan philanthropy. Lembaga ini beragam, mulai dari yang bergerak di ranah lingkungan, pengelolaan sampah plastik, peternakan, perjuangan hak disabilitas hingga seni-budaya. Acara berlangsung selama 3 hari dengan rangkaian acara mulai dari pameran, talkshow, hingga diskusi kelompok terarah.

IVAA bergabung dalam booth milik Koalisi Seni Indonesia (KSI), lembaga yang menaungi pelaku seni baik kelompok maupun individu. Booth ini menampilkan video profil dari para pelaku seni, hingga rilisan dan buku terbitannya. Melalui booth tersebut KSI berharap atensi dari lembaga-lembaga philanthropy dalam mendukung kegiatan seni-budaya yang selama ini masih minim dapat meningkat.

KSI mendapat satu slot di panggung utama untuk menggelar talkshow sekaligus peluncuran buku pada hari ketiga. Buku yang diluncurkan berjudul Dampak Seni di Masyarakat, menampilkan 12 Gerakan dan Komunitas Seni, sekaligus ingin menunjukkan sedikit dari banyak komunitas seni budaya yang tersebar di Indonesia dan melahirkan inisiatif-inisiatif lokal. Bersama dengan peluncuran buku, talkshow diisi oleh perwakilan dari Jatiwangi Art Factory (JAF) dan Pasa Harau.

Sebagai bagian dari upaya menyambut Kongres Kebudayaan Indonesia yang akan digelar pada 5-9 Desember 2018, KSI juga mendapat slot untuk menggelar FGD. Diskusi intensif ini mempertemukan antara perwakilan lembaga seni-budaya dengan lembaga philanthropy. Masing-masing berdiskusi untuk saling mempertemukan persoalan. Inti persoalan dari kedua pihak itu adalah masih sulitnya mengakses informasi tentang philanthropy dalam negeri, perlunya basis data terpadu soal potensi seni-budaya yang mendesak dan perlu dukungan, dan cara menakar tingkat efektivitas dan kesuksesan seni-budaya yang tentu tidak bisa semata menggunakan kuantifikasi ekonomi. Hilmar Farid, selaku Direktur Jenderal Kebudayaan, menyampaikan sebuah pidato sebagai penutup FGD dan menyatakan bahwa poin-poin dalam acara ini akan menjadi bahan pertimbangan dalam Kongres Kebudayaan Indonesia.

Rangkaian Indonesia Philanthropy Festival akhirnya ditutup di malam hari pada 17 November 2018. Acara ini memiliki tagline “From Innovation To Impact”. Titik temu agar benar-benar memiliki “impact” antara lembaga seni-budaya dan lembaga philanthropy tentu akan sulit terealisasi dalam satu kali perhelatan. Perjalanannya bisa panjang dan berliku, atau bahkan jika ukuran yang digunakan hanya soal komoditas ekonomi, pertemuan itu bisa menjadi semakin utopis, atau hanya beredar dalam lingkaran yang kecil.

Artikel ini merupakan rubrik Agenda Rumah IVAA dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Selamatan Rumah IVAA

Oleh Sukma Smita

Tumpeng nasi kuning komplit dengan lauk-pauk yang diletakkan di tengah amphiteater mengiringi rangkaian acara pembukaan Selamatan Rumah IVAA, pada petang 21 Desember 2018. Dalam bahasa Jawa, tumpeng merupakan akronim dari yen metu kudu mempeng, atau secara bebas dalam Bahasa Indonesia bisa diartikan dengan ‘harus penuh kesungguhan jika muncul’. Nasi kuning kerap menjadi menu hidangan utama dalam suatu kegiatan perayaan. Juga tumpeng nasi kuning merupakan simbol rasa syukur, doa untuk kebahagiaan, kesejahteraan dan keselamatan. Acara selamatan yang diselenggarakan selama 2 hari, yaitu 21-22 Desember 2018 dengan mengundang publik seni dan warga sekitar untuk turut merayakan dan mendoakan, adalah wujud rasa syukur IVAA atas selesai dan dibukanya ruang baru serta doa keselamatan untuk beberapa rencana program mendatang IVAA.

Pada pembukaannya, acara selamatan diawali dengan sambutan oleh Ibu Rini Widarti selaku Lurah Keparakan dan Yoshi Fajar selaku Ketua Yayasan IVAA. Dalam sambutannya Yoshi menyampaikan bahwa IVAA perlu melakukan refleksi dan penguatan posisi terutama dalam kerja-kerja pengarsipan seni budaya yang sudah dilakukan lebih dari 23 tahun. Penguatan posisi perlu diambil selain karena melihat situasi politik dan kaitannya dengan seni budaya hari ini, juga karena kerja pengarsipan IVAA memiliki peran penting dalam menentukan arah demokrasi yang lain, terutama di tengah 3 rezim yang tengah berlangsung yaitu Wisata, Percepatan Pembangunan dan Industri Kreatif. Selepas beberapa sambutan yang diutarakan, Gunawan Maryanto diundang untuk memimpin refleksi sederhana serta doa keselamatan yang kemudian disambung oleh pertunjukan Sahita, kelompok teater ibu-ibu dari Surakarta yang diundang secara khusus untuk melakukan pementasan. Pembukaan selamatan ditutup dengan pemotongan tumpeng oleh Lisistrata yang kemudian diserahkan kepada perwakilan warga Dipowinatan, dilanjutkan dengan dhahar kembul atau memakan nasi kuning bersama-sama.

Sebagai penanda dibukanya ruang baru, yaitu ruang pamer, IVAA mengadakan pameran arsip dan tafsirnya. Dalam pameran yang bertajuk Waktu dan Ingatan Tak Pernah Diam, IVAA mengajak Ipeh Nur -seniman muda perempuan yang tertarik merespon situasi di sekitarnya melalui karya-karya yang interaktif-, Piring Tirbing -kelompok seniman yang fokus bekerja dengan medium audio-visual-, serta Arga Aditya –kurator muda yang pernah terlibat dalam Festival Arsip IVAA 2017 sebagai asisten direktur artistik-. Melalui pameran tersebut, Ipeh Nur dan Piring Tirbing ditantang untuk merespon arsip menjadi karya artistik dan melakukan eksplorasi atas tema Tradisi dan Identitas, yaitu eksplorasi berjalan tim Newsletter IVAA yang tertuang dalam 3 edisi terakhir selama Mei hingga Oktober 2018. Reading Identity menjadi judul karya Ipeh Nur, dan Out of the Circle menjadi judul karya Piring Tirbing.

Selain pameran, juga diadakan peluncuran kembali IVAA Shop, yaitu salah satu bidang usaha IVAA yang muncul atas semangat kemandirian pada segi pendanaan. Kali ini IVAA Shop mengajak 3 orang seniman untuk berkerja bersama dalam merancang, memproduksi dan menjual produk merchandise melalui tema Fashion as Statement. Tiga seniman yang diajak yaitu Agan Harahap, Hendra ‘Blankon’ Priyadhani dan Vendy Methodos. Selama dua hari acara, diajak pula beberapa komunitas untuk terlibat yaitu teman-teman pegiat zine, antara lain Asal kelihatan Boleh Dibicarakan, Indischzine Partij, Kios 5A, Demi Sesuap Nasi, dan pameran buku oleh Pojok Cerpen serta lapak musik oleh Jogja Record Store Day.

Rangkaian kegiatan pada hari kedua diawali dengan pemutaran 2 film pendek untuk anak-anak oleh Bioscil. Ini merupakan kali kedua IVAA sengaja mengundang Biocil untuk memutarkan film pilihannya. IVAA mengajak anak-anak sekitar untuk terlibat. Mereka adalah anak-anak sekitar yang selama liburan sekolah biasa menghabiskan waktu untuk bermain game online menggunakan wifi Rumah IVAA. Aktifitas lain di hari kedua yaitu workshop merawat kaset oleh Jogja Record Store Day, tur pameran, serta diskusi dan peluncuran buku berjudul Nu’u. Buku ini berisi tulisan hasil pengamatan Lifepatch selama 45 hari tinggal di Nusa Tenggara Timur. Acara Selamatan Rumah IVAA ditutup dengan semarak dalam Musrary yang menampilkan 3 kelompok music, yaitu Doa Ibu, Help Me Touch Me dan Didi Kempits Hits Collection.

Artikel ini merupakan rubrik Agenda Rumah IVAA dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Sistem Magang yang Baru

Oleh Sukma Smita

Sepanjang tahun 2018 total peserta Program Magang IVAA berjumlah 39 orang, dengan latar belakang yang berbeda-beda mulai dari mahasiswa hingga peneliti. Peserta magang membantu kerja-kerja harian IVAA melalui beberapa bidang magang yaitu Pengarsipan, Dokumentasi, Perpustakaan dan Keredaksian. Meski beberapa peserta magang hanya terlibat dalam waktu yang sangat singkat dan membuat beberapa capaian dan target magang menjadi kurang maksimal, banyaknya kawan magang dalam tiap bulan juga membuat tim IVAA cukup kewalahan untuk mengkoordinir. Meski demikian, tim IVAA sangat terbantu dan senang dengan antusiasme para peserta magang.

Tahun 2019 mendatang IVAA kembali membuka kesempatan untuk Kawan IVAA yang tertarik bekerja dan belajar tentang pengarsipan IVAA. Untuk mengantisipasi beberapa kekurangan dalam penyelenggaraan seperti pada tahun ini, tim IVAA melakukan evaluasi dan memperbaiki sistem penerimaan dan pengelolaan Program Magang IVAA.

Berikut adalah beberapa ketentuan tentang Program Magang IVAA mulai Januari 2019:
1. Penerimaan Program Magang IVAA akan dilakukan 4 kali dalam satu tahun, yaitu bulan Januari, April, Juli dan Oktober. Calon peserta magang bisa mendaftar sebelum awal bulan tersebut.
2. Periode keikutsertaan dalam Program Magang IVAA minimal 3 bulan dengan minimal kehadiran 4 hari kerja atau 32 jam dalam satu minggu.
3. Dalam satu periode penerimaan, Program Magang IVAA hanya akan menerima peserta magang maksimal 5 orang dengan beberapa tahap seleksi.
4. Selain seleksi berkas administratif, peserta Magang IVAA akan melewati masa percobaan magang dengan durasi seminggu, yang menjadi penentu seleksi magang.
5. Bidang magang yang tersedia yaitu: a. Pengarsipan yang meliputi kerja dokumentasi, pencatatan hingga pengolahan material dan data; b. Perpustakaan yang meliputi kerja pengisian katalog perpustakaan online hingga menulis ringkasan buku koleksi perpustakaan IVAA.

Persyaratan dokumen:
1. Resume/ Curriculum Vitae beserta kontak yang bisa dihubungi.
2. Surat lamaran magang (termasuk pilihan bidang)
3. Surat pengantar dari kampus (jika masih berstatus mahasiswa)

Detail persyaratan dan pertanyaan-pertanyaan mengenai Program Magang IVAA dapat dilayangkan ke ivaa@ivaa-online.org.

Artikel ini merupakan rubrik Pengumuman Kantor dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Rumah IVAA Selesai Berbenah

Oleh Sukma Smita

Suasana Rumah IVAA sudah kembali nyaman seperti sediakala. Sejak Juli hingga Oktober lalu Rumah IVAA menjalani proses renovasi. Selama itu pula berbagai suara hingga banyak debu yang seperti tiada habis menempel di seluruh piranti menjadi ‘backsound dan background’ keseharian IVAA. Saat ini perpustakaan IVAA, sebagai ruang baca dan kerja, sudah kembali nyaman untuk dikunjungi, karena proses renovasi sudah lengkap!

Meski belum sepenuhnya paripurna karena masih ada beberapa bagian kecil yang masih harus dibenahi, secara keseluruhan Rumah IVAA sudah siap untuk menjadi sarana pendukung program kerja IVAA mendatang. Rampungnya proses renovasi yang bersamaan dengan berakhirnya tahun 2018 menjadi tahap awal untuk kami mulai merealisasikan berbagai program yang telah dirancang.

Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada seluruh Kawan IVAA yang tetap loyal berkunjung ke perpustakaan dan Rumah IVAA selama proses renovasi. Tentu tak lupa, kami berterima kasih kepada seluruh warga Kampung Dipowinatan yang telah memaklumi 3 bulan penuh debu dan bising akibat pembenahan, serta atas dukungan Deputi Infrastruktur Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) yang telah memfasilitasi pengembangan ruang dan sarana Rumah IVAA. Dengan kondisi ini, semoga kami dapat semakin menghidupi kerja-kerja pengarsipan.

Artikel ini merupakan rubrik Pengumuman Kantor dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

Re-aktivasi IVAA Shop

Oleh Sukma Smita

Membangun satu bidang usaha untuk mendukung kebutuhan operasional harian IVAA merupakan semangat awal mengaktifkan kembali IVAA Shop. Berbagai program re-aktivasi dan menata ulang sistem kerja telah dilakukan, dari membenahi secara fisik ruang IVAA Shop yang berada di pojok utara Rumah IVAA, membuat akun sosial media khusus jual-beli, hingga rajin berpartisipasi dalam berbagai kegiatan pameran buku merupakan hal-hal yang dilakukan selama tahun 2018 ini.

Selain memproduksi sendiri berbagai produk merchandise, salah satu program lain berbasis sistem kerjasama titip-jual yang dirancang adalah dengan mengajak seniman, crafter, maker, desainer, dan yang lain untuk berkolaborasi merancang, memproduksi dan menjual produk merchandise bersama. Sebagai awalan program tersebut IVAA Shop mengajak Agan Harahap, Hendra ‘Blankon’ Priyadhani dan Vendy Methodos.

“Fashion as Statement” merupakan tema yang dipakai sebagai pijakan dalam merancang produk. Fashion sebagai penanda budaya, meski tidak bisa seutuhnya benar, dapat dilihat dari model rambut, musik yang didengarkan, tata cara berpakaian, hingga aksesoris yang melekat pada tubuh. Pilihan aksesoris maupun model pakaian yang dikenakan secara tidak langsung membentuk identitas diri dan bagaimana kita ingin dilihat oleh publik.

Agan, Blankon dan Vendy telah merancang produk yang digunakan sehari-hari, entah dalam bentuk pakaian, tas, hingga kantong penyimpan barang. Ketertarikan mengajak ketiga seniman tersebut didasarkan pada bagaimana mereka selalu bekerja menggunakan medium yang berlainan namun memiliki intensi sama yaitu kebutuhan untuk menyatakan satu pandangan. Diskusi tentang penggunaan fashion sebagai cara untuk menyatakan sikap juga menjadi nilai yang menarik. Pilihan model pakaian hingga aksesoris sehari-hari bisa dilihat sangat universal maupun spesifik; bagaimana ‘barang’ yang sebenarnya sangat umum dan bisa ditemui di berbagai toko lain bisa menjadi sesuatu yang mampu mencitrakan diri sekaligus terbaca sebagai sebuah pernyataan diri.

Artikel ini merupakan rubrik Pengumuman Kantor dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi November-Desember 2018.

MUSRARY – MUSIC ON LIBRARY

Music on Library penutup tahun 2018 menampilkan musisi lintas-genre yang super spesial. Diadakan tepat pada hari ibu maka kami mengundang band pop DOA IBU, lalu untuk merespon cuaca dingin di bulan Desember kami memberi sentuhan kehangatan dari band HELP ME TOUCH ME, dan terakhir adalah kolaborasi kontemporer antara RD HITS SELECTION dan DIDI KEMPIT. Save the date!

Sabtu, 22 Desember 2018
18:30 – 21:30

di Rumah IVAA
Gang Hiperkes 188 A-B Jalan Ireda, Dipowinatan Keparakan, Mergangsan, Yogyakarta.

PELUNCURAN DAN DISKUSI BUKU NU’U

Nu’u adalah kumpulan tujuh cerita (tulisan), merupakan hasil pengamatan Lifepatch selama 45 hari tinggal di 16 lokasi, di Pulau Timor Barat dan Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur (NTT). Perjalanan ini adalah bagian dari rangkaian Sarinah Apa Kabarmu?, sebuah penelusuran atas ideologi gender dari sudut pandang lokal, bekerja sama dengan Birmingham Open Media, serta mendapat dukungan dari British Council.
.
Bagi yang ingin mengunduh bukunya,

klik link: http://bit.ly/NU-U-IND
.
catat tempat dan tanggalnya:
Sabtu, 22 Desember 2018
Pukul 15:00-18:00
Rumah IVAA
Gang Hiperkes 188 A-B. Jl. Ireda, Dipowinatan, Keparakan, Mergangsan, Yogyakarta.

LAPAK – ZINE/BUKU/RILISAN FISIK

Jangan lewatkan kesempatan membeli kado untuk diri sendiri, keluarga hingga kolega di akhir pekan ini! IVAA menghandirkan lapak-lapak unik penyongsong tahun baru. Ada buku dari Pojok Cerpen; rilisan fisik dari Jogja Record Store Club; Zine dari Indisczinepartij, Kios 5A, Demisesuapnasi dan Asal Kelihatan Boleh Dibicarakan. Lapak ini mulai bertransaksi dari tanggal 21 hingga 22 Desember 2018.

Jumat, 21 Desember 2018
18:00 – 22:00

Sabtu, 22 Desember 2018
10:00 – 22:00

di Rumah IVAA
Gang Hiperkes 188 A-B Jalan Ireda, Dipowinatan Keparakan, Mergangsan, Yogyakarta.