Koleksi Komik Akademi Samali

oleh Hardiwan Prayogo

Apotik Komik, sebuah kolektif seniman komik yang banyak bergerak di wilayah penciptaan dan peredaran komik independen, serta seni di ruang publik. Salah satu proyeknya adalah ketika terlibat dalam Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) XI tahun 1999. Ketika itu, judul karya kolektif mereka adalah “Sakit Berlanjut” yang berangkat dari pengamatan terhadap situasi sosial politik di Indonesia. Adanya reformasi, Sidang Istimewa (SI) MPR 1998, pemilu, KPU dan berbelit-belitnya proses hukum yang penuh distorsi, ternyata belum menyembuhkan luka bangsa akibat rezim otoriter Orde Baru yang berkuasa selama 32 tahun.

“Sakit Berlanjut” menampilkan sekitar seratus karya komik yang akan dipajang di tempat-tempat umum di sekitar Yogyakarta. Ini adalah upaya untuk memecah arak antara karya seni dengan masyarakat. Tujuh perupa yang tergabung dalam Apotik Komik adalah Samuel Indratma, Bambang Toko Witjaksono, Popok Tri Wahyudi, Arie Dyanto, Anne Blume, Sisdaryono, dan Rico Emor. 

Selain itu ada pula proyek mural kota “Sama-Sama” pada 2002. Ini adalah proyek kerjasama antara Apotik Komik dengan 6 seniman dari San Fransisco, Amerika Serikat. Karya-karya yang dihasilkan menggunakan tembok-tembok di sekitar Kota Yogyakarta sebagai kanvasnya. Beberapa titik yang menjadi lokasi mural antara lain, bioskop Permata, gudang listrik Kota Baru, Etnik Kafe, dan tembok Stasiun Tugu. Arsip proyek mural ruang publik ini dapat dijelajahi di laman berikut ini, atau dengan mengunjungi perpustakaan IVAA.

Komik memang memiliki sejarah perjalanannya sendiri. Pun sebagai karya seni, komik tentu pernah singgah dalam benak anak-anak, remaja, hingga orang dewasa. Kehadiran Apotik Komik dengan proyek keseniannya yang banyak mengaktivasi ruang publik sebagai ‘galeri’, adalah sebagian kecil dari perkembangan wacana komik di Indonesia. Terhitung semenjak komik strip berseri dengan tokoh Put On karya Kho Wong Gie terbit di surat kabar Sin Po pada 1931, perkembangan komik telah melaju bersama dengan dinamika sosial, politik, hingga teknologi.

Dikutip dari harian Kompas, terbitan Jumat, 13 Oktober 2006, ada 13 komikus berkumpul di sebuah rumah di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Sabtu, 7 Oktober 2006. Mereka ikut meramaikan “24 Hour Comics Day”. Inti dari acara yang diperingati seluruh dunia bersama 16 negara lain ini adalah menggambar komik dalam kertas berukuran A4 setebal 24 halaman secara maraton dalam 24 jam. Gerakan yang digagas oleh dua komikus Amerika bernama Scott McCloud dan Nat Gertler pada 2004 ini kemudian menyebar menjadi semacam ‘tantangan’ bagi komikus-komikus di berbagai negara. Artikel mengenai kegiatan ini dapat dibaca di perpustakaan IVAA.

Di Indonesia sendiri, acara ini diikuti oleh sekitar 70 komikus yang tersebar di Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Alasan partisipasinya adalah karena mereka merasa bahwa komik Indonesia membutuhkan panggung untuk lebih banyak dikenal khalayak dari berbagai penjuru dunia. Dengan kata lain, ada upaya dari komikus-komikus ini untuk mencari momentum. Tentu situasinya berbeda dengan sekarang di mana akses teknologi informasi sudah lebih terbuka. 

Setahun sebelumnya, Maret 2005 di Jakarta, Beng Rahardian (Tehjahe Studio), Hikmat Darmawan (Studio 9), dan Zarki (Studio Ginuk) mendirikan Akademi Samali. Dilansir dari laman http://archive.ivaa-online.org/khazanahs/detail/69, komunitas ini berangkat dari semangat merangkul berbagai pihak yang ingin mengembangkan komik Indonesia. Maka, selain mengumpulkan komik-komik independen, Akademi Samali juga aktif terlibat dalam pameran, mengadakan diskusi, hingga workshop

Terhitung sejak Mei 2019, Akademi Samali menghibahkan koleksi komiknya pada IVAA. Menurut Beng, komik-komik ini adalah hasil koleksi yang dikumpulkan sejak tahun 1990 hingga pertengahan dekade pertama tahun 2000. Salah satu hal yang menarik ketika saya membaca komik-komik koleksi Akademi Samali ini adalah kita disuguhi berbagai ragam tema dan narasi dalam bahasa visual. Dengan kata lain, komik bukanlah soal mana yang paling lihai menggambar, tetapi perkara kemampuan bercerita dalam bahasa visual yang memikat imajinasi. Koleksi yang berjumlah lebih dari 800 komik ini dapat diakses dengan langsung mengunjungi Rumah IVAA. 

Checklist koleksi komik Akademi Samali

Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Arsip dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Juli-Agustus 2019.