SIKLUS 1.0 

Oleh Najia Nuriyana

Sebelum menyambut bulan suci Ramadhan, pada Jumat, 3 Mei 2018 IVAA menggelar acara bertajuk “Siklus 1.0” di Rumah IVAA. Siklus 1.0 merupakan wujud kolaborasi untuk mendorong aktivasi ruang perpustakaan IVAA yang dikemas dengan cara berbeda. Terdapat beberapa rangkaian acara menarik, seperti Be Kind Rewind (pemutaran film), dongeng seniman, panggung musrary, garage sale dan lapak IVAA dengan diskonnya. 

Pukul 16.00 rangkaian acara dimulai dan diawali dengan Be Kind Rewind yang dikuratori langsung oleh Hardiwan Prayogo. Bertempat di ruang pameran IVAA lantai 2, empat film berbeda genre menjadi pilihan kali ini. Film-film yang ditawarkan merupakan koleksi arsip IVAA sekaligus menjadi salah satu contoh penggunaan arsip dalam berbagai format analog. Empat film tersebut adalah Kunjungan Spesial (2015)-sutradara: Zen Al-Ansory, Tuan Spies (2017)-sutradara: Putri Rae Harbie, Topo Pendem (2018)-sutradara: Imam Syafi’I, dan Artisan (2017)-sutradara: Ika Nur Cahyani.

Kunjungan Spesial (2015) menceritakan seorang wanita bernama Kelana yang sedang melawat binatang kesayangannya, seekor babi. Babi menjadi simbol manusia dalam cerita mitologi penunggu lilin di Indonesia. Film ini menceritakan bagaimana Kelana memperlakukan babi kesayangannya. Ia membawa makanan dengan rantang, sambil sesekali menari bebas. Film Tuan Spesies (2017) berlatar belakang Pulau Dewata Bali, menghadirkan analogi hubungan Ibu dan anak. Kehadiran Walter Spies ke Bali seperti dua sisi mata uang, saling bertentangan antara yang baik dan yang buruk. Di sini Spies berperan sebagai sosok yang akan menerima surat cinta dari Pulau Bali. Sedangkan film Topo Pendem (2018) bercerita  tentang bagaimana seorang bapak menyembuhkan anaknya dengan cara bertapa mengubur diri di dalam tanah. Yang terakhir, film Artisan (2017) bercerita tentang kehadiran artisan di balik sosok para seniman yang tersohor. 

Puncak acara dimulai pada pukul 19.30 dengan diawali beberapa guyonan dari pembawa acara, Dwi Rahmanto dan Najia, lalu dilanjutkan dengan obrolan singkat soal e-newsletter IVAA edisi Maret-April. Panggung musrary (music from library) dan dongeng seniman menjadi acara inti. Beberapa band lokal seperti Nada Bicara dan Half Eleven PM dengan lagu-lagu bertema isu-isu sosial memeriahkan musrary. Untuk dongeng seniman, IVAA mengundang Arsita Iswardhani, Umma Gumma, dan Gladhys Elliona Syahutari. Mereka menarasikan ulang transkrip rekaman radio Dialog Seni Kita (DSK) dalam bentuk dongeng. Transkrip yang dipilih adalah Wacana Seni dan Konsep karya Aminuddin Th. Siregar dan Sunardian Wirodono, serta dialog bersama Dr. Mudji Sutrisno SJ berjudul Reposisi Peran Kesenian dalam Gerakan Kebudayaan Kini. 

Tak lupa Lapak IVAA hadir melengkapi keseluruhan acara dengan berbagai koleksi buku dan merchandise yang ditawarkan dengan diskon 20%. Selain itu di sela-sela acara juga diumumkan pemenang giveaway dari IVAA Shop, dengan hadiah buku bagi empat pemenang.

 

Artikel ini merupakan rubrik Agenda RumahIVAA dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Mei-Juni 2019.