Semesta di Balik Punggung Buku

Oleh Gabriela Melati Putri (Kawan Magang IVAA)

Judul Buku        : Semesta di Balik Punggung Buku
Pengarang         : Muhidin M. Dahlan
Penerbit              : I:Boekoe
Tahun Terbit      : 2018
Deskripsi Fisik : 13x19cm, 444 hlm.
Nomor Panggil : 300 Dah D

Nah, tahulah kita bahwa buku tak sekadar soal laba-rugi, adu syahwat proyek buku ajar di sekolah, dan serangkaian pidato dengan mengutip angka-angka presentase minat baca yang jeblok. Buku melampaui kisah fraktal macam itu.
        Semesta di Balik Punggung Buku, hlm. 21–

Melalui kumpulan ulasan buku yang ditulis Muhidin M. Dahlan, kita diajak untuk melihat “Semesta Dibalik Punggung Buku” (sebagaimana judul buku ini dituliskan). Disusun dalam enam bab, kita diajak mengupas sedikit demi sedikit luasnya semesta di balik buku yang berjejer di rak-rak toko buku. Penulis yang akrab disapa Gus Muh ini mengajak pembaca mengenal para (bukan) pembaca buku yang menggerakkan pasar dan tergila-gila dengan buku. Para penerbit yang terlibat dalam proses produksi buku sebelum sampai di tangan para pembaca. Para penulis yang menuangkan rekaman realitas dan ingatan mereka di dalam tulisan. Dan tidak terlewat juga pegiat pustaka yang berusaha membangun semangat budaya literasi di tengah masyarakat. Tidak jarang, di antara subjek-subjek yang hidup di dalam semesta tersebut, ada relasi kuasa yang terjadi: antara negara dengan para pegiat literasi, antara para penerbit yang tengah bersaing, dan bahkan lebih sering di dalam relasi sosial kita di dalam keseharian–beragama dan bernegara. Semakin jauh melangkah di dalam buku ini, kita diajak untuk membaca buku sebagai catatan pemaknaan atas peristiwa sosial, sejarah, politik, dan budaya yang ada di sekitar kita yang kompleks dan tidak linear, apalagi netral.

Sebagaimana disebut Ratih Fernandez di dalam pengantar, “Ada begitu banyak buku yang terbit, tetapi hanya sedikit yang diulas. Akhirnya, buku-buku yang tidak diulas itu, tidak benar-benar sampai ke pembaca.” Padahal, seperti kutipan Gus Muh yang disebut di awal tulisan, persoalan buku tidak lagi hanya menjadi laba-rugi atau sebagai komoditas pasar. Bukan juga sebagai bacaan yang terpisah begitu saja dari masyarakat. Justru, sebagai sumbangsih literatur yang perlu tetap hidup, gagasan-gagasan yang tertuang di dalam buku perlu dibaca dan dimaknai secara kontekstual. Dengan memperbincangkan buku di dalam ulasan-ulasan, kita ikut merayakan buku sebagai peristiwa literasi agar selalu bertemu dengan pembaca-pembaca yang baru.

Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi September-Oktober 2018.