Konferensi Asia-Afrika 1955 “Asal-Usul Intelektual dan Warisannya bagi Gerakan Global Anti imperialisme”

Oleh Rachma Aprillian Kusuma Wardhani (Kawan Magang IVAA)

Judul Buku: Konferensi Asia-Afrika 1955 “Asal-Usul Intelektual dan Warisannya bagi Gerakan Global Anti imperialisme”
Pengarang : Wildan Sena Utama
Penerbit : Marjin Kiri
Tahun : Desember 2017
No. Panggil : 300 UTA K

 

Konferensi Asia Afrika tidak asing ditelinga publik. Buku setebal 281 halaman ini bercerita lebih dalam tentang Konferensi Asia-Afrika 1955 dengan judul Konferensi Asia Afrika 1955 Asal Usul Intelektual dan Warisannya bagi Gerakan Global Anti imperialisme. Beberapa pernyataan dalam buku ini membenarkan bahwa pada April 1955, delegasi dari 29 negara Asia dan Afrika berkumpul di Bandung, Indonesia, untuk perhelatan Konferensi Asia-Afrika (KAA). Para peserta konferensi, yang kala itu tidak banyak memiliki kekuatan militer atau ekonomi, mencoba mencapai sasaran kebijakan luar negerinya melalui langkah-langkah performatif –yang simbolik–, yang lebih jauh memperluas kemungkinan seluruh peserta memiliki posisi tawar di negerinya masing-masing dan panggung politik internasional sebagai pemerintahan sah dan berdaulat.

KAA adalah suatu peristiwa yang belum ada bandingannya. Mengingat peristiwa ini terjadi ketika negara-negara Asia-Afrika, yang baru dan hampir merdeka, memonopoli panggung politik dunia di pertengahan abad 20. Ini adalah momentum ketika aktor-aktor non-Barat menggunakan pengaruh yang terpadu dan konstruktif untuk menempatkan diri dalam tatanan internasional. Tujuan utamanya adalah agar lebih mengakomodasi persoalan-persoalan Asia-Afrika, baik di bidang ekonomi, politik, hingga sosial.

Gagasan solidaritas Asia-Afrika mencapai puncaknya lewat pertemuan pertama KAA. Meskipun KAA baru berlangsung pada pertengahan 1950an, akar-akar intelektualnya telah malang-melintang sejak awal abad 20. Terutama ketika wacana Westernism masa kolonial dikritik oleh jaringan kaum internasionalis dan gerakan anti imperialisme Asia-Afrika. Dengan demikian KAA adalah buah dari perjuangan panjang jejaring gerakan global.

Pada 18-24 April 1955, KAA berlangsung di Bandung. Dihadiri perwakilan 29 negara merdeka dan hampir merdeka dari kawasan Asia-Afrika. Seperti telah diuraikan sebelumnya, KAA adalah kulminasi dari banyak aspirasi: solidaritas  Asia-Afrika, dekolonisasi, perdamaian dunia, dan kemungkinan membentuk aliansi baru. Hari-hari terakhir KAA pada Sabtu malam, 23 April 1955, komite pengurus tanpa pembahasan bertele-tele menerima naskah yang merekomendasikan 8 negara Asia-Afrika untuk menjadi anggota PBB. Atas dasar prinsip universalitas, direkomendasikan bahwa negara-negara peserta KAA, yaitu Kamboja, Jepang, Yordania, Libya, Nepal, Sri Lanka dan “Vietnam Bersatu” harus diterima sebagai anggota.

Dengan demikian, KAA adalah forum yang penting. Ia mempengaruhi legitimasi politik, pemerintahan, dan masyarakat. Pergulatan simbolik dalam konferensi tersebut dimainkan di hadapan dunia. Sekaligus memiliki konsekuensi nyata bagi diplomasi politiknya. Di sisi lain, Bandung menjadi saksi penting atas bertemunya para pejuang kebebasan dan gerakan anti kolonial. Mewakili kepentingan negaranya, dan masyarakatnya masing-masing. Kepentingan masyarakat yang bebas dari belenggu dan hegemoni kolonial. Kepentingan yang direpresentasikan sendiri, bukan ditafsir oleh dunia Barat.

Artikel ini merupakan rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi September-Oktober 2018.