Musrary #11 Stickman

Oleh: Andya Sabila (Kawan Magang IVAA)

Musrary sebagai agenda bulanan Rumah IVAA kembali hadir untuk menyajikan penampilan dan membuka ruang interaktif antara musisi dan pendengarnya. Musrary #11 berlangsung pada hari Kamis, 25 April 2018 pukul 19.00-selesai. Menampilkan live session dari band asal Yogyakarta, Stickman. Mereka tampil di Rumah IVAA setelah merilis album pertamanya Lawan Diri, pada bulan Februari lalu dibawah label Otakotor Record. Stickman terdiri dari Kiat Istiqomah (lead vocal & bass), Muhammad Rifqi Rihza Rahman (gitar & backing vocal), Satya Chandra (gitar), Riska Nopitawati (backing vocal) dan Aditya Nugraha Surya Saputra (drum). Format dari kelima personil ini awalnya adalah trio yang sudah beberapa tahun dipertahankan. Nama “Stickman” diperoleh dari ketiga pendiri band ini yang kesemuanya adalah drummer. Trio drummer ini berinisiatif untuk membentuk satu grup musik. Kini, ketiganya justru tidak memainkan drum, beralih ke instrumen lain.

 

Seiring berjalan nya waktu, mereka bertemu dengan kawan-kawan dari satu lingkup yang turut membantu dalam proses eksplorasi musik Stickman. Kemudian menciptakan format yang lebih luas dengan bertambahnya personil. Dipertemukan dalam satu organisasi musik kampus, Riska hadir menjadi bagian dari para mantan drummer ini. Kehadiran Riska sebagai backing vocal perempuan, menambah daya tarik tersendiri bagi Stickman. Suara vokal yang dibawakan memiliki warna dan ciri tersendiri yang merupakan sinkronisasi dari lead dan backing vocal. Mereka mengklaim sebagai band yang beraliran indiepop, namun tidak memberi batasan pada pendengar nya untuk menafsirkan sendiri jenis musik apa yang mereka mainkan. Stickman mengusung lirik-lirik yang religius, magis dan puitis yang dikemas secara apik. Sudut pandang mereka mengutarakan tentang pesan dan perjalanan hidup yang direpresentasikan melalui setiap lagu dalam album Lawan Diri

Penampilan di gelaran Musrary #11 merupakan kali pertama bagi Stickman berformat akustik. Malam itu tidak semua personil hadir dan diganti dengan additional player. Lagu yang mereka bawakan diambil dari album pertama yang baru dirilis, berisikan tujuh buah lagu. Seperti yang berjudul “Iyakan Yang Tidak dan Sebaliknya”. Lagu ini sangat unik karena lirik nya yang repetitif dan durasi lagu yang singkat namun sarat akan makna. Kemudian lagu “Lawan Diri” yang diambil dari album perdana nya dengan judul yang sama. “Kembalikan Indonesia” dibawakan pula oleh mereka. Lagu ini adalah single pertama dari Stickman yang dirilis pada 2014, dan menjadi bagian dari album kompilasi Mabes Musik UAD. Lagu ini sebenarnya diciptakan tahun 2013, terinspirasi dari puisi sastrawan Taufik Ismail yang berjudul Kembalikan Indonesia Kepadaku.

Setelah “Kembalikan Indonesia”, mereka merilis lagu berjudul “A.T.N.I.C” pada tahun 2017, yang juga dibawakan pada malam itu. Lagu ini bahkan sudah memiliki video music, dan dapat disaksikan di kanal YouTube Otakotor Record. Dalam video musicnya, “A.T.N.I.C” menampilkan performing art hasil arahan Vikri Ihsan Rohmadi. “A.T.N.I.C” sendiri merupakan kebalikan dari kata C.I.N.T.A.. Lagu yang diciptakan Kiat, sang vokalis, berceritakan tentang hubungan dengan sang pencipta dan sesama manusia. Cinta yang dimaksudkan disini bermakna secara universal. Kiat mempersilahkan pendengar nya untuk memaknai sendiri tentang lagu ini. Stickman akan terus berkarya, meskipun pasti ada rintangan yang menghadang ditengah karir bermusik nya. Setidaknya, karya yang pernah dihasilkan Stickman merupakan artefak dari perjalanan hidup.

Artikel ini merupakan rubrik Agenda Rumah IVAA  dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Mei-Juni 2018.