[sorotan dokumentasi] Pameran Fotografi Sukarno, Pemuda & Seni

Oleh: Andya Sabila (Kawan Magang IVAA)

Suatu galeri seni di sudut Alun-Alun Utara menyuguhkan pameran yang tidak biasa. Dianggap tidak biasa karena subjek yang diangkat dalam pameran ini adalah bapak revolusi Indonesia. Tepatnya di Jogja Galery, Seminar dan Pameran Sukarno, Pemuda, dan Seni yang digelar oleh Komunitas Kinara Vidya, resmi dibuka pada 27 September 2017 lalu. Pameran bisa dinikmati pengunjung pada 27-30 September 2017 pukul 09.00-21.00 WIB. Seminar dan pembukaan diisi oleh Mikke Susanto sebagai pembicara sekaligus kurator. Sukarno merupakan pribadi yang menarik untuk ditelusuri. Selain negarawan dengan pidatonya yang menggelegar, Ia menaruh perhatian besar dalam dunia seni. Gairahnya diwujudkan dalam koleksinya yang berjumlah ratusan.

Menurutnya karya seni bukan hanya sebagai hiasan saja, namun juga sebagai wujud perjuangan bangsa. Ia tak hanya berjuang untuk kemerdekaan bangsa, namun juga membuka peluang ruang kreativitas. Sukarno pun turut bergelut dalam pusaran seni rupa Indonesia. Tidak hanya sekadar mengagumi keindahan hasil karya seni rupa, Ia juga bisa menggambar. Siapa sangka jika founding father yang dikenal sebagai orator ulung ini pernah berkata bahwa Ia ingin menjadi pelukis ketimbang presiden.

Perjalanan estetikanya tidak lepas dari peranan sang ibunda, perempuan Bali bernama Ida Ayu Nyoman Ra. Selain itu, Sukarno mulai bergaul dengan banyak seniman sejak kuliah di Technische Hoogeschool te Bandoeng, atau sekarang lebih dikenal Institut Teknologi Bandung (ITB). Sejumlah seniman terkenal Indonesia dan berbagai penjuru dunia menjadi kawan akrabnya. Beberapa seniman bahkan didapuk langsung untuk menjadi pelukis istana, sepeti Basuki Abdullah, Dullah, dan Lee Man Fong. Angan-angan nya untuk menjadi pelukis memang tak terwujud, namun koleksinya memberikan makna pada dinamika seni Indonesia. Koleksinya berjumlah ribuan dan masih banyak yang belum sempat terekspos. Koleksi lukisan Sukarno berjumlah ribuan, sampai-sampai Mikke Susanto yang menjadi konsultan kurator lukisan istana kepresidenan, baru mampu mengidentifikasi dua ratusan karya saja. Hal itu dikarenakan senimannya bukan hanya dari Indonesia saja, melainkan dari seluruh penjuru dunia.

Pameran ini menampilkan 130 potret yang menjadi saksi hidup Sukarno, mulai dari kehidupan sehari-hari di rumahnya di Jalan Pegangsaan Timur 56, kegiatan bernegara di istana kepresidenan, maupun lawatan ke luar negeri. Dibalik setiap foto menampilkan kisah yang beragam, seolah-seolah barisan potret yang bercerita pada pengunjung. Koleksi ini merangkum peristiwa dalam periode 1940-1960an. Selain foto-foto reproduksi, buku-buku literatur yang memuat tentang Sukarno dan seni rupa juga ikut serta dalam pameran ini. Pameran ini dihadiri sejumlah pengunjung baik dari pelajar, mahasiswa, jurnalis, dan masyarakat yang memiliki ketertarikan dengan sosok Sukarno dan seni rupa.

Hal menarik ditandai dalam salah satu rangkaian foto, yaitu ketika istana presiden mendapat kunjungan dari tamu-tamu kenegaraan. Sukarno sendiri yang memandu mereka. Ia menjelaskan tiap detil lukisan yang terpampang di ruangan istana. Tamu akan diberi informasi mengenai kisah-kisah dibalik lukisan-lukisan itu mulai dari proses kreatif, siapa senimannya, makna objek lukisannya, hingga perjuangan mendapat lukisan itu. Hal menarik lain perihal interaksi antara Sukarno dan seni rupa adalah dalam kunjungan Sukarno ke luar negeri, Ia selalu menyempatkan untuk berkunjung ke museum seni atau studio milik seniman di negara setempat.

Sukarno juga melibatkan seniman dalam pembuatan ikon-ikon kenegaraan. Langkah ini dimulai dengan menggaet pematung Edhi Sunarso untuk merancang Patung Selamat Datang, Patung Dirgantara dan Patung Pembebasan Irian Barat. Edhi Sunarso merupakan seorang perupa alumni Akademi Seni Rupa Indonesia/ ASRI (sekarang ISI) Yogyakarta yang diibaratkan sebagai tangan terampil Sukarno. Dalam sub kurasi, ditampilkan foto-foto saat peresmian Patung Pembebasan Irian Barat. Hal ini menujukan seni rupa menjadi bagian penting dalam negara. Oleh Sukarno, melalui seni, bangsa Indonesia diimajinasikan sebagai bangsa yang besar dan kuat.

Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Dwi Bulanan edisi Maret-April 2018.