[Sorotan Dokumentasi] MACAN di Antara Museum Seni di Indonesia

Dari Grand Launching Musuem Macan
Oleh: Dwi Rahmanto

Haryanto Adikoesoemo, seorang kolektor senior Indonesia, telah menekuni bidangnya kurang lebih 25 tahun. Ia telah mengumpulkan berbagai karya seni rupa, baik dari Indonesia, Asia maupun Eropa. Di antara koleksinya itu, terdapat pula karya-karya dari seniman terkemuka dunia seperti Raden Saleh, I Gusti Nyoman Lempad, Andy warhol sampai Takashi.

Pencapaian selama seperempat abad itu kemudian dipersembahkan dan dipresentasikan dalam Grand Opening The Museum of Modern and Contemporary Art in Nusantara (Museum MACAN) di AKR Tower Level MM, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, pada 4 November 2017 – 15 Maret 2018. Pameran inagurasi yang menghadirkan 90 karya seniman Indonesia dan Internasional ini memilih tajuk, “Seni Berubah. Dunia Berubah. Menjelajahi Koleksi Museum of Modern and Contemporary Art in Nusantara”.

Pameran yang dikuratori oleh Agung Hujatnika dan Charles Esche ini, menyuguhkan karya berdasarkan periode. Pada periode awal, tampil karya-karya maestro seperti Raden Saleh, Miguel Covarubias, dan Walter Spies. Periode selanjutnya adalah periode kemerdekaan yang diwakili oleh karya-karya Dullah, Hendra Gunawan, S. Sudjojono, dan Henk Ngantung.

 

 

 

 

 

 

 

 

Karya-karya dari A.D. Pirous, Ahmad Sadali, Andy Warhol, dan Arahmaiani muncul sebagai representasi periode 1950 – 1960-an. Dan sebagai perwakilan untuk melihat perkembangan periode saat ini, kurator memilih karya-karya dari Cai Gou-Qiang, FX Harsono, Ai Weiwei, dan I Nyoman Masriadi. Untuk pelengkap peristiwa sejarahnya, dihadirkan pula arsip-arsip berupa katalog pameran, kliping berita, dan dokumen terkait perjalanan seni rupa Indonesia dari masa ke masa. Dalam kesempatan istimewa ini, IVAA dan DKJ turut diundang dalam melengkapi arsip pameran.

Pembukaan museum ini merupakan langkah besar dari tumbuhnya infrastruktur seni rupa di Indonesia, selain museum asuhan pemerintah seperti Galeri Nasional dan Museum Seni Rupa dan Keramik yang berada dalam satu kompleks dengan Museum Fatahilah. Kehadiran museum yang diinisiasi oleh pihak swasta khusus koleksi pribadi ini, juga mengingatkan kita pada Museum OHD yang menyimpan karya-karya seni modern Indonesia.

Tujuan utama dari Museum MACAN adalah sebagai wadah edukasi publik, selain sebagai ruang untuk memamerkan karya. Diharapkan juga, museum tersebut mampu menjadi ikon di level region Asia Tenggara. Kerja keras ini kemudian perlu melihat pada sejauh mana program-program paralelnya mendukung museum tersebut menjadi tempat edukasi yang dinasmis dan eksploratif. Meski sumber dan koleksinya sudah memperlihatkan keberagaman dari sisi sejarah, artistik, dan makna, akan tetapi masih harus dihidup-hidupkan dengan perbagai program.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA September-Desember 2017.