Tutti Art & Seniman Perempuan: Narasi Keperempuanan Dari Perempuan

Penulis: Annisa Rachmatika (Peserta Magang IVAA dan Lokakarya Penulisan & Pengarsipan Seni Rupa)

29 Juli 2017, di Rumah IVAA, 16 perempuan baik seniman maupun peserta lain, mendiskusikan persoalan keperempuanan dari sudut pandangnya masing-masing. Acara ini diorganisir oleh Tutti Arts, yakni lembaga yang mendukung seniman disabilitas dalam berkesenian.

Perempuan-perempuan tersebut membuat kolase malalui bahan yang telah disediakan Tutti Arts. Mereka dituntut untuk mendeskripsikan perempuan dan persoalannya melalui karya kolase.

Lashita yang berkolaborasi dengan Uut dan Agnes membuat karya visual performatif berjudul Woman Process. Ketika seniman itu menggabungkan potongan gambar kaki, tangan, dan anggota tubuh manusia yang lain dengan berbagai bagian tubuh hewan bersayap, sebagai personifikasi dari perempuan. Ditambah, pertunjukkan membuat bunga mawar dari kertas krep yang dilipat sedemikian rupa kemudian ditarik, sebagai penanda proses.

Endang, seniman di bidang musik, menciptakan kolase yang menarasikan tentang dirinya sebagai seorang perempuan penyandang disabilitas yang berproses mencapai kesetaraan.

Fitri, seniman di bidang visual, mengkolasekan berbagai gambar perkakas rumah tangga menjadi badan perempuan yang menjinjing satu tas bermerek, dengan potongan gambar keluarga—ayah, ibu, dan anak—sebagai kepalanya. Bagi Fitri, karya ini mewakili kisah perempuan yang mendapatkan tuntutan menikah atas dasar usia yang telah memasuki kepala tiga. Perempuan digambarkan Fitri sebagai figur yang menerima berbagai konstruksi sosial. Diwajibkan bisa memasak, berdandan, dan melayani suami. Konstruksi tersebut dirasa Fitri terlalu merepotkan, namun dirinya sadar bahwa hal ini merupakan sebuah warna-warni kehidupan sosial yang perlu dijalani.

Rika, mengkolasekan gambar gurita dengan berbagai potongan tangan, sebagai ilustrasi tututan wanita yang beragam. Baginya, tuntutan ini tidak proporsional, sebab setiap tubuh manusia memiliki keterbatasan. Terdapat hal-hal yang bisa dikerjakan, dan sebaliknya.

Naomi, dengan karya berjudul Woman’s Match bernarasi soal perempuan yang berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan kepantasan dalam berbusana. Bersedia berdesakan dalam antrian atau tempat belanja yang menyediakan diskon besar-besaran. Narasi ini diilustrasikan melalui berbagai potongan tas bermerek yang disusun secara rapi, dan masing-masing potongan tersebut terhubung degan garis mengkilap yang terbuat dari gel glitter.

Restu, menggambarkan wanita yang berada dalam kotak transparant dengan segala bentuk aturan. Disebut kotak transparant karena bentuk dan materi pembuat “kotak” tidak dapat teridentifikasi lebih jelas. Restu menegaskan bahwa, bentuk aturan yang berada dalam kotak ini jika dipandang lebih jauh, bukan hanya menjadi kewajiban dari wanita saja melainkan pihak lain—pria.

Pat Rix melihat bahwa narasi mengenai asal selalu menjadi pembicaraan perempuan. Bahasan nenek moyang, yakni venus—atau ibu pertiwi—digambarkannya melalui berbagai wajah yang disusun berbaris ke bawah terhubung dengan anak panah.

Tiara, pengalamannya sebagai seniman pertunjukkan—tari, menginspirasi karyanya yang menyoal topeng dari perempuan dan mimpi. Bagi Tiara, wanita akan selalu tampil dengan berbagai topeng yang tidak disenanginya akibat tuntutan sosial. Hingga, pada keadaan tertentu menghalanginya dalam meraih mimpi. Tiara menegaskan bahwa, semua perempuan bebas meraih mimpinya dengan atau tanpa melewan struktur sosial.

Selain soal keperempuanan, perhatian mengenai dunia pendidikan menarik perhatian salah satu seniman film, Revita. Perempuan yang kerap berkutat dengan dunia naskah ini melihat gambar-gambar yang disediakan Tutti mengulik kegelisahannya pada dunia keilmuan. Revita mengambil berbagai jenis serangga dan menyusunnya untuk memudahkan anak-anak atau penikmat karya lain melakukan identifikasi.  

Bagi Revita, seluruh persoalan dunia baik keperempuanan atau lainnya, dapat terselesaikan dengan jika pendidikan digerakkan dengan baik. “Mengubah dunia melalui pendidikan”ujarnya dengan mantap.   

Karya Revita seperti merangkum narasi keperempuanan dan hal lainnya dalam diskusi grup ini. Pendidikan menjadi ruang yang memungkinkan penyampaian wacana dalam berbagai persoalan, dalam hal ini, keperempuanan.      


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Agenda Rumah IVAA dalam Buletin IVAA Juli-Agustus 2017.