Seminar “Meme dan Persebarannya: Diskusi Kritis Mengenai Fenomena Dunia Maya”

Oleh: Annisa Rachmatika

27 April 2017, di Hall PKKH UGM kompleks Bulak Sumur, Forum Umar Kayam merespon pesoalan media kini, melalui diskusi berjudul “Meme dan Persebarannya.” Agan Harahap, Budi Irawanto, dan Seno Gumira Ajidarma dipertemukan untuk membaca ulang fenomena Cyber Culture. Ketiganya dipandu oleh Dyna Herlina, seorang pengamat media yang aktif dalam Rumah Sinema.

Diskusi ini dimulai dengan wacana persoalan klasik dunia maya kini, berupa semunya batas kenyataan yang membuat karya,khususnya meme, dapat  diapresiasi dalam perasaan campur aduk, antara lucu, kasihan, merasa bodoh, marah, atau perasaan lainnya.

Sebagai seniman yang memanfaatkan media sosial, Agan Harahap mengaku tidak memiliki tujuan khusus pada karyanya. Dia hanya merespon fenomena masyarakat yang sensitif dengan isu-isu tertentu, tanpa berusaha untuk membela satu kelompok. Misalnya saja karya ikan louhan PKI-nya yang mendapat respon beragam, baik perorangan hingga media berita nasional.

Perlu disadari bahwa ketika karya dipamerkan, benda tersebut berada dalam posisi yang bebas tafsir. Dalam artian, penikmat karya bebas memaknai, tanpa perlu memperdulikan batasan benar salah, serta mempertimbangkan gagasan dari pembuat. Adapun, reaksi emosional seperti tertawa dan lain-lain termasuk bagian dari wujud memaknai karya.

Saat masyarakat memaknai, posisinya menjadi tidak netral. Pengetahuan subyektif yang berperan secara alamiah dalam proses tersebut, menjelaskan bahwa bercanda masuk dalam kategori aktifitas serius. Aktifitas tidak sadar yang melibatkan pemikiran mendalam.             

Budi Irawanto mejelaskan persoalan meme melalui kutipan yang diambil dari buku Richard Dawkins berjudul “The Selfish Gene.” Istilah “meme” pertama kali dikenal pada 1976, sebagai penyebaran gagasan yang bersifat viral. Istilah meme berasal dari kata “minema” dalam bahasa Yunani. Minema berarti sesuatu yang ditiru atau diimitasi. Cara hidup meme diibaratkan seperti gen dalam tubuh manusia, yakni memiliki fase replikasi diri dan berpindah dari seorang ke seseorang. Dengan meminjam kacamata Limor Shifman, Budi pun melihat potensi meme, sebagai alat pembangun fenomena sosial yang diterima bersama. Alat yang mampu mengalahkan rasionalitas para Sarjana.


Annisa Rachmatika Sari, (l.1990) mahasiswa Pascasarjana ISI Surakarta dengan minat Pengkajian Film ini sejak kuliah di Sekolah Tinggi Multi Media “MMTC” sudah mempelajari berbagai metode produksi program televisi dan radio. Sedari SMA tertarik untuk menulis hingga menghantarkan almamaternya menjuarai Lomba Mading antar SMA se-Jateng. Selain itu Nisa juga menyediakan jasa fotografi sebagai penghasilan sampingan. Ketertarikannya pada seni rupa berawal ketika menjadi peserta diskusi Study on Art Practices (SoAP) Ark Galerie 2016. Nisa magang di IVAA sejak akhir Maret, dan mulai Mei lalu mengikuti Lokakarya Penulisan & Pengarsipan Seni Rupa yang IVAA selenggarakan.


Artikel ini merupakan bagian dari Rubrik Sorotan Dokumentasi dalam Buletin IVAA Mei-Juni 2017.