Pengorganisasian Rakyat dan Hal-hal yang Belum Selesai: Belajar Bersama Arkom Jogja

Oleh: Lisistrata Lusandiana

Sebuah Renungan di tengah Pertempuran Politik Harian

Judul Buku: Pengorganisasian Rakyat dan Hal-hal yang Belum Selesai: Belajar Bersama Arkom Jogja
Penulis: Marsen Sinaga
Pengantar: Yuli Kusworo, Saleh Abdullah
Penyunting: Prima S. Wardhani
Ilustrator Sampul: Lintang Rembulan
Edisi: I, Januari 2017
Penerbit: INSISTPress & ArkomJogja

“Kekuatan-kekuatan kapitalisme itu berjuang mendefinisikan semua aspek kehidupan harian setiap orang seturut bayangan idealnya sendiri. Dia diam-diam mendefinisikan apa yang kita sukai, benci, nikmati, kagumi; dia menuntun kita dengan bujuk rayu iklan tentang apa yang hebat, apa yang keren, dan bagaimana semestinya kita menghabiskan uang dan memakai waktu luang kita. Musuh kita, kapitalisme neoliberal itu, bukan melulu ide atau konsep, melainkan juga mesin pembentuk kebiasaan (habit) dan budaya (culture) yang sistematis dan canggih. Pengaruhnya merasuk jauh dan dalam pada relung-relung sanubari setiap orang.” …  (hal. 105)

Penggalan dari sebuah paragraf di atas sengaja saya kutip untuk pembuka, karena spirit tersebut beberapa kali saya temukan di buku setebal 162 halaman ini. Bukan semata asumsi, pemaknaan di atas merangkum cara baca kita dalam melihat siapa dan bagaimana musuh kita bekerja.

Dibuka dengan dua pengantar yang tidak kalah reflektifnya oleh Yuli Kusworo dan Saleh Abdullah, buku ini terdiri dari himpunan beberapa artikel yang berupaya merefleksikan tiap elemen kerja yang hadir dalam proses kerja pengorganisasian yang mengagendakan perubahan sosial. Setiap elemen yang saling menghidupi dalam kerja pengorganisasian dibongkar, dipertanyakan ulang dan diceritakan, sebagai pembelajaran. Kata kunci dari semua ulasan dan kisah dalam buku ini minimal selalu berupa dua hal; yakni refleksi dan pembelajaran bersama.

Bagi pekerja yang kesehariannya beririsan dengan pengorganisasian ataupun terlibat dalam pengelolaan komunitas yang utamanya bergerak bukan untuk profit, membaca buku ini seperti berbincang dengan diri. Sekali dalam dua atau tiga paragraf, kita akan dibawa meloncat keluar dari teks, karena kita akan kontekstualisasikan dengan apa yang kita kerjakan sehari-hari. Mengapa demikian? Karena buku ini mendaftar beberapa tegangan dan kegelisahan yang dihadapi para pekerja NGO, dengan berbagai tanggung jawab beserta dosa sosial yang tidak jarang berjalan-beriringan.

Terdapat beberapa poin yang dijadikan kategori pembahasan, di antaranya ialah; dinamika masyarakat dalam politik ruang (pembangunan) dan dinamika masyarakat atau komunitas terdampak pembangunan dengan kelas menengah. Landasannya jelas, bahwa rumah, lahan atau tempat di mana kita hidup, bukan semata tempat atau ruang fisik, namun juga kehormatan. Di sisi itulah dimulai pembicaraan soal ruang, tidak berhenti pada yang fisik, namun yang mental dan kultural. Pada poin ini, politik identitas menjadi bagian tak terpisah dari definisi ruang sebagai arena kontestasi. Tepat di bagian ini juga, persoalan pengorganisasian juga tidak cukup dibicarakan dengan kajian konteks, namun juga pembicaraan soal posisi subyek dan bahasa.

Dari tiap pengalaman refleksi yang ditorehkan di tiap lembarnya, nampak suatu usaha untuk menguak kontradiksi dari rezim yang menguasai keseharian dari pekerja NGO. Dari rezim makro kapitalisme neoliberal beserta turunannya; yang mewujud melalui rezim manajerialisme, politik pendanaan hingga pola konsumsi. Akhir kata, membaca buku ini, seperti diajak untuk selalu menakar tiap sikap, entah berupa optimisme ataupun pesimisme pada sebuah perubahan; agar terhindar dari pembusukan yang dirayakan!


Artikel ini merupakan bagian dari rubrik Sorotan Pustaka dalam Buletin IVAA Maret-April 2017.